Jepang Akan Ubah Kebijakan Belanja Barang Duty Free

Jepang Akan Ubah Kebijakan Belanja Barang Duty Free

Jepang Akan Ubah Kebijakan Belanja Barang Duty Free – Jepang akan mengubah kebebasan berbelanja di luar bandara atau pelabuhan internasional bebas bea . Langkah ini diambil setelah diketahui ada turis nakal yang mengeksploitasi kebijakan tersebut untuk mencari keuntungan.

 

Jepang Akan Ubah Kebijakan Belanja Barang Duty Free

Jepang Akan Ubah Kebijakan Belanja Barang Duty Free

meirapenna – Jepang memanjakan wisatawan asing dengan, antara lain, menghapuskan tarif pada berbagai produk di toko-toko non-bandara, mulai dari makanan hingga barang dagangan. Wisatawan bisa mendapatkan keuntungan ini jika melakukan pembelian minimal 5.000 yen (sekitar Rp 648.000). Barang konsumsi meliputi makanan, kosmetik, dan minuman beralkohol. Sedangkan produk umum seperti perhiasan, pakaian, produk elektronik.

Kecuali kedua jenis produk tersebut, wisatawan asing tetap dikenakan pajak pembelian sebesar 8%. Barang konsumsi dapat langs. Sebagaimana diketahui, sistem Bebas Bea memberikan pembebasan cukai atas suvenir dan barang lainnya yang dibeli di toko bebas bea pada saat barang tersebut dibawa ke luar negeri.

Hukum Bebas Bea Jepang berlaku bagi wisatawan asing yang tinggal di sana dengan harga kurang dari enam tahun enam bulan. Pembebasan pajak tersebut berlaku untuk barang-barang yang dibawa dari Jepang sebagai oleh-oleh pribadi bagi wisatawan. Namun, barang yang dijual kembali di Jepang tidak bebas bea.

Toko yang melakukan penjualan bebas bea harus memverifikasi bahwa pembelinya adalah bukan penduduk, menjelaskan ketentuan penjualan bebas bea dan menyimpan catatan pembelian.

Penjualan kembali produk bebas bea dilarang di Jepang dan saat ini tidak ada pajak konsumsi yang dikenakan pada saat pembelian. Namun, pemerintah negara tersebut sedang mempertimbangkan untuk mengenakan pajak atas pembelian barang-barang tersebut, lapor Asahi , dikutip Jumat, 1 Desember 2023.

Pengembalian pajak akan dilakukan segera setelah pembeli barang Bebas Bea mengonfirmasi “keberangkatan” barang dari Jepang, kemungkinan besar di bandara. Sistem seperti ini telah diterapkan di banyak negara lain di dunia, misalnya di Eropa.

Prosedur penjualan bebas bea di Jepang sepenuhnya terkomputerisasi pada Oktober 2021 dan analisis data pemerintah menunjukkan bahwa banyak barang yang dibeli oleh pembeli besar tidak meninggalkan Jepang.

Pada tahun fiskal 2022, 51.726 orang menghabiskan antara 1 dan 10 juta yen masing-masing untuk barang bebas bea. Menurut sebuah sumber, 1.838 orang kini menghabiskan antara 10 dan 100 juta yen masing-masing.

Selain itu, 374 orang masing-masing menghabiskan lebih dari 100 juta yen, dengan total 170,4 miliar yen tahun ini. Itu berarti transaksi produk bebas bea menghabiskan biaya rata-rata 450 juta yen per orang, kata mereka. Petugas bea cukai, yang bekerja sama dengan maskapai penerbangan, memeriksa 57 dari 374 pembeli utama.

Di sana dipastikan hanya satu orang yang mengambil barang bebas bea dari Jepang. Pihak berwenang tidak dapat mengidentifikasi barang bebas bea yang dibeli oleh sebagian besar dari 57 orang tersebut.“Banyak pembeli yang mampu menjual barang tersebut di dalam negeri,” kata sumber pemerintah.

Pendekatan baru ini diharapkan mulai berlaku pada tahun fiskal 2025 atau setelahnya. Department store dan pengecer lainnya memerlukan waktu untuk bersiap menghadapi perubahan ini.

 

Baca juga : Pertumbuhan Kripto Inggris Meningkat Cepat Dibandingkan Negara Lain

 

Kotak barang bebas bea

Pemerintah Jepang meminta 56 orang lainnya membayar pajak konsumsi, namun hanya satu orang yang membayar pajak tersebut. 55 sisanya menunggak sejumlah 1,85 miliar yen, kata sumber itu.

Wisatawan harus menunjukkan paspornya saat membeli produk di toko bebas bea. Namun saat keluar Jepang, biasanya tidak diperiksa apakah barang bebas bea tersebut benar-benar diekspor dari Jepang.

Pemerintah Jepang akan mengidentifikasi masalah pada sistem tersebut tahun depan dan berharap dapat menerapkan langkah-langkah baru pada tahun fiskal 2025, kata sumber tersebut.

Pada bulan Desember 2022, anak perusahaan perusahaan AS Apple Inc., yang berbasis di Tokyo, dikatakan telah mengenakan pajak cukai sebesar sekitar 14 miliar yen atas penjualan bebas bea iPhone dan produk lainnya.

Otoritas pajak telah mengonfirmasi transaksi yang tidak memenuhi persyaratan bebas bea, termasuk kasus di mana pengunjung membeli beberapa perangkat Apple di Jepang dan menjualnya kembali melalui penjual di luar negeri.

 

Barang Duty Free

 

Peraturan lain untuk turis asing

Dalam hal kebijakan pariwisata luar negeri di Jepang, Indonesia sebelumnya dinyatakan sebagai salah satu dari enam negara yang warganya harus menjalani tes TBC sebelum memasuki negara tersebut. 2024. Selain Indonesia, China, Myanmar, Nepal, Filipina, dan Vietnam masuk dalam daftar pedoman tes tuberkulosis sebelum kedatangan.

Keenamnya dipublikasikan di Japan Today pada tanggal 19 November 2023 dan dipilih karena sebagian besar warganya didiagnosis mengidap penyakit menular saat berada di Jepang, kata menteri kesehatan negara tersebut. Keizo Takemi. Tes tuberkulosis adalah wajib bagi warga negara di enam negara tersebut dan bagi orang asing yang tinggal di sana.

Warga negara dari enam negara yang berencana tinggal di Jepang untuk belajar atau bekerja selama lebih dari tiga bulan juga harus menyerahkan hasil tes. Anda akan diminta untuk memberikan bukti bahwa Anda tidak terinfeksi TBC sebelum kedatangan, jika tidak, Anda akan ditolak masuk.

“Kami sedang melakukan persiapan akhir untuk memperkenalkan sistem ini pada tahun fiskal berikutnya,” kata Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan Jepang Takemi. Sebagai pengingat, tahun fiskal Jepang dimulai pada bulan April.

Liburan di Jepang menjadi semakin mahal

Sumber mengatakan aturan ini kemungkinan besar akan diterapkan dari negara-negara yang telah menyelesaikan persiapan ujian. Pemerintah Jepang sebelumnya telah mempertimbangkan untuk memperkenalkan sistem pemeriksaan tuberkulosis wajib sebelum pembukaan Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo pada tahun 2021.

Namun rencana ini ditunda karena pandemi COVID-19. Meskipun TBC dapat diobati dan dicegah, total 1,3 juta orang akan meninggal karena penyakit ini pada tahun 2022 dan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), penyakit ini merupakan penyakit menular paling mematikan kedua setelah COVID-19.

Di Jepang, jumlah pasien tuberkulosis turun di bawah 10 untuk pertama kalinya pada tahun 2021, atau 9,2 per 100.000 orang, sehingga menempatkan negara tersebut dalam kategori negara dengan insiden penyakit yang rendah, menurut “ SIAPA. Menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Sosial, angka tersebut akan turun lagi menjadi 8,2 pada tahun 2022.

Menurut WHO, TBC biasanya diobati dengan antibiotik dan bisa berakibat fatal jika tidak diobati. Sertifikat tes bebas tuberkulosis tentu menambah beban finansial bagi wisatawan Indonesia yang berlibur di Negeri Sakura.

Written by