Kegiatan dan Acara Tahunan Sekolah Negeri Jepang

Kegiatan dan Acara Tahunan Sekolah Negeri Jepang

Kegiatan dan Acara Tahunan Sekolah Negeri Jepang – Banyaknya anime, drama, atau film Jepang bertema sekolah membangkitkan minat pemirsa terhadap kehidupan sekolah nyata di sana. Bahkan tak jarang penonton tertarik untuk belajar di Jepang. Itulah sebabnya kehidupan sekolah di Jepang selalu menarik untuk dibahas. Kali ini JS berbagi informasi mengenai kegiatan dan acara tahunan yang biasa diadakan di sekolah negeri Jepang.

 

Kegiatan dan Acara Tahunan Sekolah Negeri Jepang

Kegiatan dan Acara Tahunan Sekolah Negeri Jepang

meirapenna – Berbeda dengan sekolah di Indonesia, tahun ajaran baru di Jepang dimulai pada awal bulan April dan berakhir pada akhir bulan Maret tahun berikutnya. Biasanya satu tahun dibagi menjadi 3 semester. Namun ada juga sekolah yang hanya mempunyai waktu dua semester. Berikut berbagai kegiatan dan acara sekolah negeri Jepang yang menerapkan sistem pembagian tiga semester dengan periode penerapannya.

Semester pertama berlangsung dari bulan April hingga Juli. Dari akhir Juli hingga akhir Agustus adalah musim liburan musim panas. Liburan musim panas berlangsung sekitar 30-40 hari (tergantung lokasi sekolah). Di musim panas, anak-anak sekolah di Jepang harus mengerjakan tugas atau pekerjaan rumah.

Semester kedua ini dimulai pada bulan September dan berakhir bulan Desember. Di penghujung tahun, musim dingin tiba di Jepang. Oleh karena itu pembelajaran dan pengajaran ditangguhkan di Jepang selama sekitar dua minggu, yaitu dari akhir Desember hingga awal Januari. Setelah liburan musim dingin berakhir, semester ketiga dimulai. Semester ketiga berakhir pada akhir Maret. Musim semi biasanya tiba di bulan Maret dan bunga sakura mulai bermekaran. Liburan musim semi akan segera tiba dari akhir Maret hingga awal April (sekitar dua minggu).

Setelah itu, tahun ajaran baru dimulai di sekolah-sekolah Jepang. Sekolah-sekolah Jepang menyelenggarakan berbagai kegiatan dan acara sepanjang tahun. Tidak semua sekolah di Jepang menyelenggarakan kegiatan dan acara yang disebutkan di bawah ini. Itu semua tergantung kebijakan masing-masing sekolah. Tanggal kegiatan atau acara juga bervariasi sesuai dengan kalender akademik sekolah saat ini. Kegiatan atau acara berikut ini biasanya berlangsung di sekolah umum Jepang.

Semester pertama (April-Juli)

Pembukaan semester. Setiap semester baru dimulai, selalu diadakan upacara pembukaan terlebih dahulu. Tindakan awal semester disebut 始業式 (shigyou shiki) dalam bahasa Jepang.

Upacara pelantikan siswa baru. Dalam bahasa Jepang, ini disebut 六学式 (nyuugaku shiki). Upacara ini diadakan untuk menyambut mahasiswa baru. Siswa baru biasanya tidak datang ke sekolah sendirian, melainkan didampingi oleh orang tua atau wali. Orang tua atau wali siswa juga turut serta dalam acara tersebut.

Perjalanan sekolah. Di Indonesia acara atau kegiatan ini lebih dikenal dengan sebutan “Study Trip”. Biasanya para siswa kelas atas (kelas 6 SD dan kelas 3 SD) pergi ke suatu tempat untuk beristirahat beberapa hari sambil belajar bersama teman sekolahnya.

Belajar di luar. Anak sekolah di Jepang tidak hanya belajar di dalam kelas. Terkadang mereka meninggalkan kelas untuk melakukan kegiatan belajar di ruang terbuka sepanjang hari. Kegiatan ini disebut 校外学乐 (kougai gakushuu).

Observasi kelas. Dalam bahasa Jepang disebut 电影参観 (jugyou sankan). Orang tua atau wali siswa datang ke sekolah untuk melihat bagaimana situasi dan kondisi anaknya selama di kelas.

Pesta akhir semester. Diselenggarakan pada setiap akhir semester. Dalam bahasa Jepang, upacara ini disebut shuugyou shiki.

 

Baca juga : Pemerintah Inggris Ingatkan Denda Pemilik Aset Digital Yang Tunggak Pajak

 

Semester kedua (September-Desember)

Pembukaan semester. Setiap semester baru dimulai, selalu diadakan upacara pembukaan terlebih dahulu. Tindakan awal semester disebut 始業式 (shigyou shiki) dalam bahasa Jepang. Festival olahraga. Dalam bahasa Jepang disebut 運動会 (undoukai) atau 体育祭 (tajikusai). Festival ini penuh dengan berbagai kompetisi olahraga. Orang tua atau wali siswa juga datang ke sekolah untuk mendampingi anak.

Drama atau produksi musik. Acara ini diselenggarakan agar para siswa dapat menunjukkan bakat dan keterampilannya. Dan juga untuk memperkaya pandangan siswa terhadap drama dan musik. Dalam bahasa Jepang, tahapan ini disebut 演劇鑑賞会 (ensoku engeki kanshoukai).

Festival budaya. Hampir setiap sekolah di Jepang mempunyai festival budaya atau yang sering disebut 文化祭 (bunkasai). Festival ini biasanya dinantikan oleh semua siswa. Festival ini menampilkan pertunjukan yang berbeda-beda. Selain itu berbagai makanan atau minuman juga dijual. Orang lain (bukan siswa sekolah) biasanya diperbolehkan menonton festival budaya sekolah.

Pesta akhir semester. Diselenggarakan pada setiap akhir semester. Dalam bahasa Jepang, upacara ini disebut 終業式 (shuugyou shiki).

 

Acara Tahunan Sekolah Jepang

 

Semester ketiga (Januari-Maret)

Pembukaan semester. Setiap semester baru dimulai, selalu diadakan upacara pembukaan terlebih dahulu. Tindakan awal semester disebut 始業式 (shigyou shiki) dalam bahasa Jepang. Wisuda. Upacara ini khusus diperuntukkan bagi mahasiswa yang akan segera lulus. Acara tersebut juga dihadiri oleh orang tua dan wali siswa. Upacara penutupannya disebut 卒業式 (sotsugyou shiki) dalam bahasa Jepang.

Upacara akhir semester. Dalam bahasa Jepang, upacara ini disebut shuuryou shiki. Diselenggarakan untuk menandai berakhirnya satu tahun akademik dan pengajaran. Setelah itu, tahun ajaran baru dimulai.
Selain berbagai kegiatan dan acara yang telah disebutkan sebelumnya, sekolah-sekolah Jepang masih menyelenggarakan sejumlah kegiatan.

Pemeriksaan kesehatan secara berkala

Sekolah-sekolah di Jepang mempunyai pemeriksaan kesehatan siswa secara berkala atau pemeriksaan kesehatan berkala (teiki kenkou shindan). Pemeriksaan kesehatan dibagi menjadi dua bagian, yaitu dilakukan oleh pihak sekolah dan dokter sekolah. Tinggi badan, berat badan, penglihatan, TBC, EKG, urinalisis dll diperiksa di sekolah. Pada saat yang sama, dokter sekolah memeriksa gigi, sakit tenggorokan, dan kesehatan mata siswa.

Kunjungan les ke rumah

Pengajar ke rumah melakukan 家庭訪問 (katei houmon) atau mengunjungi setiap siswanya di rumah. Pengajar ke rumah berbicara kepada orang tua atau wali siswa mengenai kehidupan dan perilaku anak mereka di rumah dan di sekolah. Tidak semua sekolah di Jepang melakukan kunjungan rumah ke rumah siswa.

Pertemuan guru dengan orang tua

Guru berbicara dengan orang tua atau wali siswa tentang kebijakan sekolah dan masalah umum di kelas. Orang tua atau wali siswa dapat memberikan pendapat atau permintaan kepada guru atau pihak sekolah. Pertemuan guru-orang tua biasanya diadakan pada akhir setiap semester. Dalam bahasa Jepang, pertemuan ini disebut 超运者会 (hogoshakai).

Wawancara pribadi

Biasanya wawancara perorangan atau 個勇面談 (kojin mendan) dilakukan oleh guru bersama orang tua atau wali siswa. Tujuan dari wawancara ini adalah untuk mengidentifikasi dan mencari solusi permasalahan pribadi siswa.

Bagaimana menurut anda? Apakah sama dengan yang digambarkan di anime, drama, atau film Jepang bertema sekolah?

Written by