Sejarah Adanya Agama dan Budaya di Jepang

Sejarah Adanya Agama dan Budaya di Jepang

Sejarah Adanya Agama dan Budaya di Jepangkeyakinan dan praktik keagamaan masyarakat Jepang. Tidak ada satu agama pun yang dominan di Jepang. Sebaliknya, sistem keagamaan dan semi-religius yang berbeda hidup berdampingan secara berdampingan.

Sejarah Adanya Agama dan Budaya di JepangSejarah Adanya Agama dan Budaya di Jepang

meirapenna Shintō secara tradisional terkait dengan fungsi-fungsi negara Jepang, sementara masyarakat luas dipengaruhi oleh Shintō (Minzoku Shintō) yang tidak terorganisir dan populer, yang terkait, namun tidak sepenuhnya sesuai dengan, bentuk yang dilembagakan. Moralitas publik dan pribadi didasarkan pada Konfusianisme, sedangkan masalah spiritual dan metafisik menjadi perhatian agama Buddha. Bushidō adalah prinsip panduan kasta prajurit selama masa feodal.

sistem ini tidak pernah kehilangan identitasnya, masing-masing sistem sangat dipengaruhi oleh satu sama lain. Lebih rumit lagi, pada abad ke-19 pemerintah Jepang mengakui 13 denominasi sektarian Shinto (Kyōha Shintō) di luar aliran utama Shintō, dan setelah Perang Dunia II banyak “agama baru” (shinkō shukyō ). . Pada abad ke-21, Shinto, Buddha, Kristen (termasuk Gereja Ortodoks Jepang), dan agama-agama baru mencakup lebih dari 150% total populasi Jepang. Hal ini mencerminkan pola pluralitas afiliasi agama yang diterima di kalangan masyarakat Jepang, yang tidak melihat adanya kontradiksi dalam memuja dewa Buddha dan Shinto.

– Masa-masa awal agama Jepang

Tentang kepercayaan dan praktiknya, sangat sedikit yang diketahui. Keyakinan keagamaan penduduk pulau Jepang pada periode prasejarah telah terbentuk, namun agama Jepang awal memiliki banyak kesamaan dengan perdukunan di Asia Timur Laut. Sebuah kronik Tiongkok dari abad ke-3 M menyebutkan bahwa seorang penguasa dukun, Pimiku (Himiko dalam bahasa Jepang, berarti “Putri Matahari”), memerintah salah satu kerajaan Jepang; dia “sudah tua dan belum menikah dan mengabdi pada sihir”. Menurut catatan Tiongkok, ketika Ratu Himiko meninggal, sebuah gundukan besar dibangun di atasnya dan lebih dari 1.000 pelayan pria dan wanita mengikutinya hingga kematiannya. Penggantinya adalah seorang kerabat muda bernama Iyo atau Ichiyo. Para ahli berbeda pendapat mengenai lokasi kerajaan Yamatai milik Himiko, namun menurut tradisi Himiko menyimpan Cermin Suci, salah satu dari Tiga Harta Karun Suci Jepang (Sanshu no Jingi), di Kuil Ise di Jepang tengah. Honshu. Didedikasikan untuk dewi matahari Amaterasu, kuil ini tetap menjadi salah satu situs keagamaan terpenting di Jepang.

Agama klan Yamato awal adalah bentuk pemujaan politeistik terhadap alam di mana setiap klan ( uji ) juga memuja dewa istimewanya sendiri ( ujigami ). Dari semua dewa klan, Amaterasu, dewa klan kekaisaran, mempunyai tempat kehormatan khusus. Secara bertahap, dibangun tempat suci sederhana untuk melaksanakan ritual keagamaan, yang terdiri dari sujud, sesaji, dan doa. Meskipun orang Jepang awal tidak peduli dengan dosa moral, mereka peduli dengan kekotoran seremonial, dan oleh karena itu ciri terpenting agama Jepang awal adalah pemurnian, yang dicapai melalui pengusiran setan, penyucian, dan pantang. Agama ini kemudian disebut Shinto, atau “jalan para dewa”, dan sebagian besar ciri-ciri Shinto awal sebagian besar dipertahankan dalam agama saat ini.

– Pengenalan Agama Buddha di Jepang

Pada tahun 538 atau 552, Raja Seong (Sŏng) dari kerajaan Baekje (Paekche) di Korea mempersembahkan gambar Buddha, salinan kitab suci Buddha, dan ornamen liturgi ke istana Jepang, dan sejak tanggal itu di Jepang biasanya mengatakan bahwa agama Buddha dimulai. Bentuk Buddhisme Tiongkok yang mencapai Jepang menggabungkan kebijaksanaan spiritual dan budaya India dan Tiongkok dengan institusi gerejawi yang terorganisir dengan baik serta seni dan arsitektur yang canggih.

Sejauh ini, promotor agama Buddha yang paling terkenal adalah Pangeran Taishi Shōtoku, yang kebijakan keagamaannya meninggalkan pengaruh yang tak terhapuskan pada agama Buddha di Jepang. Artikel kedua dari tujuh belas artikelnya berbunyi: “Sembahlah tiga harta karun: Buddha, Hukum, dan Komunitas Suci, karena ini adalah objek kepercayaan tertinggi di seluruh negeri.” Shōtoku juga menyadari signifikansi politik agama Buddha sebagai kekuatan yang memantapkan dan mempersatukan bangsa agar sadar sepenuhnya. Dengan dorongan dan dukungan aktif dari pemerintah, agama Buddha berkembang dan kuil Buddha berfungsi sebagai lembaga keagamaan, pendidikan, dan filantropis. Kuil Hōryū, dibangun antara tahun 601 dan 607 di luar Nara dengan gaya Tiongkok, dimaksudkan sebagai model kompleks kuil Buddha di seluruh Jepang. Pada tahun 685, pemerintah mengeluarkan dekrit resmi yang memerintahkan pendirian altar keluarga Buddha di semua keluarga.

Agama Jepang

– Penyebaran Agama Buddha pada Periode Nara (710-784 n )

Selama Periode Nara, Kojiki (“Catatan Urusan Kuno”) dan Nihon shoki (“Kronik Jepang”) disusun dari tradisi lisan, dan kronik-kronik ini tetap menjadi tulisan semi-sakral Shinto hingga saat ini. Baik Shinto maupun Budha dianggap sebagai organ penting negara, dan pemerintah mengontrol pengangkatan pendeta.

Selama periode ini ada enam aliran agama Buddha: Jōjitsu (Sautrantika), Kusha (Sarvastivada), Sanron (Madhyamika), Hossō (Yogachara), Kegon (Avatamsaka) dan Ritsu (Vinaya). Dua yang pertama adalah aliran Theravada dan dipelajari hanya sebagai disiplin intelektual, dan yang terakhir adalah studi non-doktrinal tentang peraturan monastik dan ritus pentahbisan. Yang penting secara doktrinal adalah tiga aliran Mahayana Sanron, Hossō dan Kegon. Meskipun sistem filosofis yang tinggi membuat terpesona beberapa biksu terpelajar, sistem tersebut sebagian besar diabaikan oleh para pengikutnya yang taat. Banyak orang yang tertarik membaca kitab suci tertentu dan melakukan amal yang mereka yakini akan membawa pahala baik di dunia maupun di akhirat, dan tidak membeda-bedakan sikap mereka terhadap agama Buddha, Shinto, dan Konfusianisme. Konfusianisme sering disebut sebagai “pintu luar”, sebuah batu loncatan menuju “pintu dalam” agama Buddha. Dewa Shinto diabadikan di kompleks banyak kuil Buddha. Juga selama periode Nara, Ordo Pendeta Gunung (Shugen-dō) muncul di bawah kepemimpinan En-no-Gyōja (meninggal tahun 701?), yang agamanya menggabungkan Shinto, Budha, dan Taoisme yang populer; Mereka memainkan peran penting dalam sejarah agama Jepang selanjutnya.

Namun, di ibu kota, agama Buddha memberikan pengaruh yang menentukan. Hubungan erat antara agama Buddha dan istana menyebabkan para biksu kaya dan berkuasa terlibat dalam intrik politik. Upaya berani Pendeta Kanselir Dōkyō untuk merebut takhta gagal, tetapi insiden tersebut menggambarkan kekuatan hierarki Buddha di Jepang pada abad ke-8.

– Tendai dan Shingon Agama Buddha pada Zaman Heian (794–1185)

Dua aliran Buddha berkembang pada Zaman Heian: aliran Tendai, yang didirikan oleh Saichō (Dengyō Daishi; 767–822), dan Aliran Shingon yang didirikan oleh Kūkai (Kōbō Daishi; meninggal tahun 835). Saichō berusaha merangkum ajaran Tendai, Zen, dan aliran Buddha esoterik dalam kerangka doktrin Sutra Teratai. Ia membayangkan pusat biara di Gunung Hiei tidak jauh dari Kyoto sebagai ibu kota keagamaan negara tersebut. Kūkai mendedikasikan hidupnya untuk mendirikan sekolah esoterik Buddha Shingon di Jepang. Dia adalah seorang penyintesis yang hebat, dan alirannya, yang mencakup filsafat tingkat tinggi dan mantra magis, memengaruhi para bangsawan Kyoto serta masyarakat di daerah terpencil. Bahkan aliran Tendai berada di bawah pengaruh Shingon tak lama setelah kematian Saichō, yang secara efektif menjadi aliran esoterik lainnya.

Rumusan teoritis ryōbu (“Aspek Ganda”) dikaitkan dengan Kūkai Shintō, sebuah model hidup berdampingan atau perpaduan antara Shintō dan Buddhisme. Upaya serupa, yang disebut Ichijitsu (“Satu Realitas”) atau Sannō Ichijitsu Shintō, dilakukan oleh aliran Tendai. Keduanya menafsirkan dewa Shinto sebagai perwujudan Buddha di Jepang dan tidak menemukan kontradiksi antara agama Buddha dan Shinto. Selanjutnya, Ordo Pendeta Gunung bersekutu dengan aliran Buddha ini dan masing-masing dikenal sebagai Shingon Shugen-dō dan Tendai Shugen-dō. Seiring waktu, pusat biara di Gunung Hiei dan Gunung Kōya (didirikan oleh Kūkai di selatan Kyoto) menjadi kaya, berkuasa dan korup, melampaui semua institusi Budha kuno dan kuil Shinto bersejarah di Nara.

– Kebangkitan spiritual selama Periode Kamakura (1192–1333)

Periode Kamakura dikenal dengan sejumlah tokoh besar yang memiliki pengaruh luas dalam kehidupan beragama masyarakat, seperti Hōnen dan Shinran, Amida – Disetujui Pietisme dan Murni Buddhisme Tanah; Dōgen, yang mensistematisasikan Buddhisme Zen; dan Nichiren, seorang nabi patriotik dan pendiri Sekte Nichiren. Bushidō menjadi prinsip panduan di antara para pejuang. Ada juga gerakan untuk mengembalikan Jepang ke kejayaannya. Di bidang politik, hal ini menyebabkan pemulihan kekuasaan kekaisaran yang berumur pendek di bawah Go-Daigo (1334–35), dan di bidang keagamaan, hal ini menyebabkan munculnya gerakan Shinto sebagai respons terhadap dominasi Budha di Heian. periode.

– Disintegrasi sosial dan konflik agama pada periode Muromachi (1338–1573)

Periode Muromachi (atau Ashikaga) ditandai dengan serangkaian bencana alam dan persaingan politik, tetapi juga menyaksikan perkembangan drama liris (Noh) dan beberapa teh. Kepemimpinan budaya diberikan oleh para biksu Buddha, khususnya mereka yang mempraktikkan Buddhisme Zen, yang menjadi agama semi-resmi negara. Sekte Rinzai khususnya mendapat dukungan signifikan dari klan Ashikaga.

Disintegrasi sosial pada abad ke-16 ditandai dengan serangkaian konflik antar kelompok agama, seperti B. Pengikut Nichiren, pengikut Shinran (kemudian dikenal sebagai Jōdo Shinshū atau “Sekte Tanah Murni Sejati”) dan biksu-prajurit dari pusat biara Tendai di Gunung Hiei. Mereka melakukan pertempuran berdarah, menyebut nama suci Buddha, dan memperjuangkan kendali politik atas yurisdiksi gerejawi. Institusi Budha dalam banyak kasus menjadi gerombolan tentara bayaran dan gelandangan, sementara banyak kuil Shinto yang terbengkalai sama sekali.

Kekacauan sosial dan politik telah mendorong banyak pemuda Jepang yang ambisius untuk membangun karier mereka di luar negeri atau dalam perdagangan luar negeri. Kontak memimpin orang-orang Eropa ke Jepang. Para pedagang Portugis segera diikuti oleh misionaris Katolik Roma; Paus Fransiskus Jesuit Meskipun sebagian petani yang tertindas menganut Injil keselamatan, para pedagang dan pangeran pejuang yang berpikiran komersial memandang Katolik sebagai penghubung penting antara mereka dan benua Eropa yang sedang berkembang. Beberapa dari mereka mengirim utusan ke Vatikan dan ke istana para pangeran Katolik di Eropa.