AI Generatif untuk Pendidikan di Jepang

AI Generatif untuk Pendidikan di Jepang

AI Generatif untuk Pendidikan di Jepang – Sebuah penyedia pendidikan di Jepang sedang bersiap meluncurkan layanan menggunakan kecerdasan buatan generatif (AI). Teknologi ini memberikan jawaban atas pertanyaan siswa. Benesse mengatakan produk tersebut akan keluar pada akhir bulan depan. Produk ini ditujukan untuk siswa sekolah dasar dan menengah yang mengikuti kursus online perusahaan.

AI Generatif untuk Pendidikan di Jepang

AI Generatif untuk Pendidikan di Jepang

meirapenna – AI menasihati mereka dengan animasi dan alat lainnya ketika mereka bertanya kepada AI tentang metode pembelajaran atau konten subjek program. CEO Benesse Narushima Yumi berkata, “AId menjawab pertanyaan kapan saja, jadi saya ingin anak-anak mengajukan pertanyaan dengan bebas dan nyaman.” Perusahaan pelatihan lain juga mengintegrasikan kecerdasan buatan ke dalam produk mereka.

Operator jaringan bimbingan belajar Nagase Brothers menggunakan kecerdasan buatan generatif untuk meningkatkan kemampuan menulis bahasa Inggris siswa. Implementasinya direncanakan pada bulan April.

Jepang, yang dikenal sebagai Negeri Matahari Terbit, kini memimpin tren baru dalam memasukkan kecerdasan buatan (AI) yang produktif ke dalam kerangka pendidikannya. Jepang dengan berani melangkah ke wilayah yang belum dipetakan dengan mengintegrasikan teknologi canggih ini ke dalam sistem sekolahnya, menunjukkan pendekatan progresif terhadap AI dalam pendidikan.

Rencana dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Jepang ini menunjukkan komitmen Jepang untuk mendorong batas-batas teknologi sambil menavigasi kompleksitas penerapan AI yang bertanggung jawab. Rencana tersebut melibatkan penerapan alat AI generatif secara hati-hati di ruang kelas mulai dari sekolah dasar hingga sekolah menengah atas.

Chatbots seperti ChatGPT, yang meniru percakapan manusia menggunakan model AI prediktif, telah diidentifikasi berpotensi berguna untuk merangsang diskusi kelas dan memfasilitasi aktivitas artistik. Namun, penggunaan AI di kelas diatur dan tidak merajalela. Untuk memastikan penggunaan kecerdasan buatan secara bertanggung jawab di lingkungan pendidikan, kementerian berencana menerbitkan panduan pada Juli 2023.

Pedoman desain menekankan pentingnya membina kemampuan siswa untuk menggunakan kecerdasan buatan yang kreatif dengan bijak, mendorong kelancaran teknologi dan kewarganegaraan digital yang bertanggung jawab. Panduan ini menekankan bahwa penggunaan alat AI untuk lulus ujian atau kursus dianggap curang, sehingga memberikan batasan yang jelas terhadap penggunaan AI yang etis dalam pendidikan.

Menavigasi Lanskap Regulasi AI

Meskipun inisiatif Kementerian Pendidikan menandai kemajuan dalam penerimaan AI di Jepang, inisiatif ini juga membuka dialog yang lebih luas mengenai regulasi AI. Pihak berwenang Jepang sebelumnya menunjukkan dukungan terhadap chatbot ChatGPT OpenAI setelah negara lain, seperti Italia, melarang teknologi tersebut karena ketidakpastian seputar penggunaannya.

Namun, kekhawatiran mengenai perlindungan data dan pelanggaran hak cipta segera muncul, sehingga mendorong anggota parlemen Takashi Ki untuk mendorong undang-undang untuk melindungi pemegang hak cipta dari potensi pelanggaran AI. Anggota parlemen Jepang telah mengeluarkan peringatan kepada OpenAI, mendesak perusahaan tersebut untuk mengurangi pengumpulan data sensitifnya.

Hal ini menyoroti masalah yang dihadapi negara-negara ketika mengintegrasikan AI ke dalam masyarakat, yaitu menemukan keseimbangan antara kemajuan dan perlindungan hak-hak sipil. Menariknya, masyarakat Jepang nampaknya mendukung aturan AI yang lebih ketat. Dalam jajak pendapat baru-baru ini, lebih dari dua pertiga pemilih mengatakan mereka menginginkan aturan yang lebih ketat dalam pengembangan dan penerapan kecerdasan buatan.

Baca juga : Jepang Sebagai Negara Teknologi Terbaik

Tantangan dan peluang kecerdasan buatan dalam pendidikan

Upaya Jepang untuk mengintegrasikan kecerdasan buatan ke dalam sistem pendidikan merupakan bukti komitmen mereka terhadap perkembangan teknologi. Namun, ini juga merupakan perjalanan penuh tantangan yang memerlukan navigasi yang cermat.

Mulai dari memastikan penggunaan AI secara bertanggung jawab, mengatasi kompleksitas peraturan, dan mengatasi permasalahan publik, perjalanan AI Jepang menawarkan wawasan berharga kepada dunia mengenai integrasi AI ke dalam pendidikan dan seterusnya.

Dengan kini AI menjadi bagian dari pembelajaran di Jepang, dunia menunggu untuk melihat bagaimana teknologi ini akan membentuk masa depan pendidikan.

Di luar Jepang dalam bidang kripto, diumumkan bahwa Polygon baru-baru ini bermitra dengan OpenAi, perusahaan yang meluncurkan ChatGPT, untuk meluncurkan platform tanpa kode inovatif yang disebut “Polygon Copilot”. Baca selengkapnya di Polygon Merilis AI Chatbot untuk Membantu Penggemar Web3

Para pejabat mengatakan penggunaan alat AI di depan umum tidak diperbolehkan dan mereka berencana mengeluarkan pedoman untuk diikuti sekolah pada bulan Juli.

Baca juga : ICT di Inggris

Rancangan pedoman menyatakan bahwa penting untuk menjaga kemampuan menggunakan AI generatif dengan bijak dan merekomendasikan agar teknologi tersebut diterapkan dengan batasan.

Guru juga harus memberi tahu siswa bahwa penggunaan AI dalam ujian atau tugas kelas dianggap curang. Pedoman tersebut mendorong guru dan siswa untuk memperhatikan data yang dimasukkan ke dalam sistem AI.

Pengumuman dari Kementerian Pendidikan Jepang ini muncul ketika regulator negara berjuang untuk mengatur dan menerapkan teknologi ini di tingkat nasional.

Pejabat Jepang awalnya mengumumkan dukungan terbuka untuk layanan obrolan OpenAI ChatGPT, setelah negara-negara seperti Italia melarang teknologi tersebut dan ketidakpastian lain mengenai penggunaannya mulai muncul.

Namun tak lama kemudian, anggota parlemen Jepang Takashi Kii mengatakan ia berencana memperkenalkan undang-undang untuk melindungi pemegang hak cipta dari pelanggaran AI. Sehari kemudian, OpenAI menerima peringatan dari anggota parlemen Jepang tentang metode pengumpulan datanya, yang meminta perusahaan untuk berhati-hati dalam meminimalkan data sensitif yang dikumpulkannya.

Pada bulan April, sejumlah kecil pemilih di Jepang disurvei mengenai kekhawatiran terhadap kecerdasan buatan, dan 69,4% mengatakan mereka menginginkan peraturan yang lebih ketat mengenai pengembangan dan penyebaran kecerdasan buatan.

Written by