Inovasi Industri Pasar AI di Jepang

Inovasi Industri Pasar AI di Jepang

Inovasi Industri Pasar AI di Jepang – Kecerdasan Buatan terus berkembang dan merambah ke berbagai industri seperti keamanan, manufaktur, pemasaran, kesehatan, pendidikan, pertanian, infrastruktur dan banyak lainnya. Di sini kami menjelajahi pasar AI Jepang.

Inovasi Industri Pasar AI di Jepang

Inovasi Industri Pasar AI di Jepang

meirapenna – Sektor AI Jepang terutama berfokus pada robotika sebagai sub-bidang AI dan mengembangkan AI terutama di bidang teknologi medis dan industri. Menggunakan kecerdasan mesin dan pemikiran manusia, AI adalah teknologi yang dapat memproses berbagai data untuk membuat prediksi, rekomendasi, dan keputusan.

Menurut Nomura Research Institute, AI tumbuh secara eksponensial di Jepang, dan pada tahun 2035, setengah dari jumlah tersebut. pekerjaan di Jepang akan dilakukan oleh robot AI. Meskipun pasar AI Jepang berfokus pada robotika, perusahaan asing lebih fokus pada perangkat lunak, yang merupakan peluang bagi perusahaan asing untuk memasuki pasar AI Jepang.

Apa saja tantangan yang dihadapi pengembang AI di Jepang?

Tantangan saat ini bagi produsen di sektor AI Jepang adalah menemukan cara untuk menerapkan perspektif tersebut dalam pengembangan robot yang disesuaikan dengan kebutuhan pengguna. Selain itu, tren terbaru di pasar AI Jepang di tahun-tahun mendatang ditujukan pada produksi mobil tanpa pengemudi, drone, kota pintar dan pabrik, serta pengembangan berkelanjutan AI di sektor jasa, termasuk layanan kesehatan dan jangka panjang. ketentuan. layanan waktu tetap. layanan perawatan jangka panjang.

Perkembangan teknologi Jepang dimungkinkan oleh pusat penelitian seperti AIST (Institut Nasional Sains dan Teknologi Industri Lanjutan) dan lembaga penelitian komprehensif terbesar di Jepang, RIKEN, tempat berbagai proyek penelitian buatan penelitian ilmiah intelijen Jepang berada . digunakan secara teratur.

Perusahaan AI Inovatif di Jepang

Ada lebih dari 300 perusahaan di pasar AI Jepang, termasuk perusahaan besar yang kompetitif, perusahaan kecil dan menengah, serta perusahaan rintisan. Beberapa hal yang menonjol antara lain:

NEC

NEC yang berbasis di Tokyo adalah integrator teknologi TI dan jaringan terkemuka yang telah terlibat dalam penelitian AI sejak tahun 1980-an. Mereka menyediakan sensor, komputasi, jaringan, dan analitik yang memberikan solusi teknis yang bermanfaat bagi masyarakat. Solusi data aktif mereka dapat mengantisipasi, memantau dan menyelesaikan masalah serta secara cerdas merespons kejadian buruk. Mereka memberikan solusi cerdas di berbagai bidang seperti dirgantara, penerbangan, penyiaran, perawatan kesehatan, ritel, telekomunikasi, dan banyak lagi.

Abeja

Perusahaan AI lainnya di Jepang adalah startup bernama Abeja. Didirikan di Tokyo pada tahun 2012, mereka telah mendukung penerapan AI di lebih dari 150 perusahaan di berbagai industri seperti; manufaktur, infrastruktur, logistik dan ritel. Selain itu, mereka telah mengumpulkan lebih dari $45,4 juta dari investor seperti Google dan Nvidia. Abeja adalah platform yang menggabungkan teknologi kecerdasan buatan dengan pengumpulan data. Mereka fokus pada bidang pembelajaran mesin/pembelajaran mendalam dan analisis ritel.

Moneytree

Moneytree adalah aplikasi pengelolaan keuangan pribadi yang tersedia untuk iOS dan Android yang memungkinkan pengguna menyinkronkan akun keuangan mereka. Tautan aplikasi ke rekening bank, kartu kredit, uang digital, poin loyalitas, dana pensiun, dan pembayaran tunai. Dengan menggunakan teknologi kecerdasan buatan, program ini secara otomatis mengklasifikasikan dan menganalisis waktu, tanggal, lokasi, dan ukuran setiap pembelian di beberapa akun, memberikan informasi historis yang berharga dan analisis terkini. Moneytree mencakup 2.600 layanan dari seluruh Jepang yang memaksimalkan potensi layanan keuangan melalui integrasi data, perbankan terbuka, dan solusi fintech.

Baca juga : Jepang Beralih ke Avatar Robot dan AI Untuk Krisis Tenaga Kerja

Softbank Robotics

Softbank Robotics adalah divisi robotika Softbank, yang mengembangkan robot humanoid untuk aplikasi konsumen dan perusahaan yang terkait dengan pendidikan, bisnis, dan penggunaan pribadi. Saat ini mereka memiliki kantor di Tokyo, Paris, London, San Francisco, Boston, Shanghai, Beijing, Shenzhen, Hong Kong, Singapura, Seoul, dan Sydney.

Saat ini terdapat lebih dari 35.000 robot SoftBank Robotics yang digunakan di lebih dari 70 negara, menyediakan aplikasi inovatif di bidang ritel, perjalanan, perawatan kesehatan, keuangan, pendidikan, manajemen properti, dan pembersihan. Produk utama mereka adalah Nao, Pepper dan Romeo. Robot-robot ini menggabungkan sensor, mikrofon, speaker, kamera, dan teknologi pengenalan suara untuk menyediakan asisten yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan.

Kota pintar dan pasar AI Jepang

Kota pintar telah muncul sebagai salah satu proyek paling ambisius di pasar AI Jepang. Pengembangan kota pintar merespons meningkatnya kekhawatiran terhadap permasalahan lingkungan dan penciptaan solusi manajemen energi lokal. Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang (METI) telah berinvestasi pada lebih banyak proyek Smart City sejak tahun 2010, dan proyek-proyek yang didanai secara independen bermunculan untuk meningkatkan penelitian mengenai energi terbarukan dan solusi gaya hidup berkelanjutan.

Membangun kota pintar juga menawarkan peluang bisnis bagi perusahaan-perusahaan Eropa yang memiliki keahlian di bidang teknologi transmisi listrik dan manajemen data, yang merupakan bidang yang kurang dimanfaatkan di sektor AI di Jepang.

Salah satu contoh proyek Smart City Toyota yang akan datang adalah Woven City, yang sedang dibangun di kaki Gunung Fuji di Jepang. Kota seluas 175 hektar ini merupakan “laboratorium hidup” dengan penduduk tetap dan peneliti yang menguji dan mengembangkan teknologi di bidang otonomi, robotika, mobilitas pribadi, dan rumah pintar di lingkungan nyata.

Populasi kota ini mencakup 2.000 karyawan Toyota dan keluarga mereka, pensiunan, pengusaha dan peneliti. Mereka tinggal di rumah pintar dengan sistem robot untuk memudahkan kehidupan sehari-hari dan kecerdasan buatan berbasis sensor untuk memantau kesehatan dan memenuhi kebutuhan dasar lainnya. Kota ini sepenuhnya ramah lingkungan, didukung oleh sel bahan bakar hidrogen, dan memiliki jalan untuk kendaraan tanpa pengemudi.

Woven City diharapkan siap dihuni dalam waktu lima tahun dan akan memberikan peluang untuk mewujudkan potensi kecerdasan buatan di Jepang. . Namun, salah satu tujuan kota ini adalah untuk mendorong hubungan antarmanusia, dan oleh karena itu kota ini memiliki banyak taman dan alun-alun besar untuk pertemuan sosial.

Baca juga : Inovasi Kesehatan Digital Terbaik di Inggris

Robot AI Jepang membantu selama pandemi Covid-19

Karena Covid-19, pasar AI Jepang telah menawarkan beberapa solusi teknologi untuk penggunaan jarak jauh, otomatisasi, dan pembatasan sosial. Penggunaan layanan pembayaran elektronik dan analisis video yang menggabungkan kecerdasan buatan telah meningkat untuk memenuhi persyaratan pembatasan sosial. Selain itu, kerja jarak jauh telah meningkatkan kebutuhan akan solusi digital, termasuk pengelolaan dokumen elektronik dan sistem IoT di mana sensor yang terhubung dapat mengumpulkan dan menganalisis data bisnis secara otomatis.

Misalnya, konsultasi jarak jauh dan virtual sedang meningkat di industri kesehatan. . populer karena banyak orang merasa lebih memilih tinggal di rumah daripada pergi ke dokter. Selain itu, kecerdasan buatan juga menawarkan alternatif untuk mengurangi pekerjaan manual. Di bidang ini, robot menggantikan tenaga manusia digunakan di banyak sektor bisnis seperti manufaktur, ritel, perhotelan, dan perawatan kesehatan.

Di sektor AI Jepang, robotika telah memperkenalkan kemampuan yang mengurangi kontak manusia dan telah diadopsi di seluruh dunia. Beberapa contohnya adalah robot buatan Softbank Robotics. Misalnya, Servi semakin populer di industri restoran karena menawarkan layanan menunggu tanpa kontak fisik dengan manusia. Pepper, di sisi lain, adalah bot yang dioptimalkan untuk berinteraksi dengan manusia melalui obrolan dan layar sentuh. Ia dapat mengenali wajah dan emosi dasar manusia untuk menyapa, memberi informasi, dan menghibur orang dengan cara yang inovatif.

Saat ini, Pepper digunakan di banyak tempat di seluruh dunia untuk menyapa pelanggan dan mendeteksi masker. Perusahaan dengan baik hati mengingatkan pelanggan untuk memakai masker ketika suhu orang diperiksa dengan kamera termal. Dalam layanan kesehatan, Pepper dapat mendukung dokter, perawat, dan rumah sakit dengan mengotomatiskan tugas yang berulang, dan secara signifikan dapat membantu menjaga hubungan antara pasien dan keluarganya, terutama di tempat seperti panti jompo. Selain itu, Pepper sangat mudah dibersihkan dengan tisu disinfektan berbahan dasar alkohol.

Peluang di sektor AI Jepang

Sektor AI Jepang berada di garis depan dalam pengembangan perangkat keras, termasuk produksi robot dan mobil. Namun, perusahaan-perusahaan Eropa dan Amerika masih menjadi yang terdepan dalam hal perangkat lunak.

Karena Covid-19, kepentingan dan prioritas masyarakat mengenai kecerdasan buatan telah berubah. Misalnya, kecerdasan buatan yang melengkapi pekerjaan manusia sebelumnya hanya terbatas pada tempat penjualan tertentu, karena orang menghargai komunikasi tatap muka dalam bisnis. Namun saat ini, solusi teknis yang mengurangi interaksi fisik lebih disukai. Oleh karena itu, ini saat yang tepat untuk memikirkan kerja sama antara perusahaan Jepang dan Eropa, dengan memanfaatkan kekuatan masing-masing. Perusahaan AI Eropa yang telah mengembangkan algoritme pembelajaran mendalam dapat meningkatkan industri otomotif dan video game Jepang dengan menawarkan solusi perangkat lunak yang belum dieksplorasi di pasar AI Jepang.

Trennya juga platform perangkat lunak menjadi produk sumber terbuka. karena kolaborasi beberapa pihak dapat mengeksplorasi dan menggunakan kecerdasan buatan dengan lebih efektif dibandingkan bekerja sendiri. Hal ini membuka lebih banyak peluang investasi antara perusahaan AI Eropa dan Jepang, misalnya. teknologi penggerak otomatis, pemasaran, layanan informasi, keamanan, dan pengenalan gambar.

Jadi, perusahaan Eropa yang mengembangkan teknologi kecerdasan buatan dapat menawarkan solusi menarik dalam bidang ini di Jepang. Menciptakan kemitraan dengan industri lokal dapat menjadi langkah maju yang positif.

Written by