Dunia Robot yang Meningkat di Jepang

Dunia Robot yang Meningkat di Jepang

Dunia Robot yang Meningkat di Jepang – Kombinasi kecerdasan buatan dan robotika di Jepang dapat menjadi jawaban atas berkurangnya jumlah tenaga kerja dengan cepat. Meskipun otomatisasi akan menghilangkan seluruh pekerjaan dalam beberapa dekade mendatang, hal ini kemungkinan akan berdampak pada hampir semua pekerjaan sampai tingkat tertentu. tergantung pada jenis pekerjaan dan tugas.

Dunia Robot yang Meningkat di Jepang

Dunia Robot yang Meningkat di Jepang

meirapenna – Bertujuan untuk mengatasi operasi produksi yang rutin dan berulang, otomatisasi dapat muncul untuk operasi yang lebih luas dan mendefinisikan kembali pekerjaan manusia dan gaya kerja di sektor jasa dan sektor lainnya. Di Jepang, angkatan kerja yang menyusut dengan cepat dan terbatasnya imigrasi menciptakan insentif yang kuat untuk otomatisasi, sehingga menjadikan negara ini sebagai laboratorium yang sangat berguna untuk mempelajari lanskap kerja di masa depan.

Undang-Undang Penghilangan

2000. Pada tahun 2008, populasi Jepang berkurang sekitar 264.000 orang. pada tahun 2017. Jumlah kematian saat ini melebihi jumlah kelahiran rata-rata 1.000 orang per hari. Misalnya, wilayah Tohoku di Jepang utara memiliki jumlah penduduk yang lebih sedikit saat ini dibandingkan tahun 1950. Tingkat kesuburan Jepang telah lama berada jauh di bawah 2,1 kelahiran yang dibutuhkan perempuan untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi – saat ini sekitar 1,4 kelahiran per perempuan – dan negara ini masih belum pulih. bagi banyak negara maju lainnya, imigrasi tidak cukup untuk mengisi kesenjangan tersebut.

Hampir sepertiga warga Jepang berusia di atas 65 tahun pada tahun 2015, angka ini diperkirakan akan meningkat hingga hampir 40 persen pada tahun 2050, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Institut Nasional untuk Penelitian Kependudukan dan Jaminan Sosial. Divisi Kependudukan Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menerbitkan laporan tentang Jepang, yang memperkirakan bahwa populasi negara tersebut akan turun di bawah 100 juta pada awal pertengahan abad ke-21. Pada akhir abad ini, Jepang akan kehilangan 34 persen populasinya saat ini.

Tenaga kerja domestik Jepang (usia 15-64 tahun) diproyeksikan akan menyusut lebih cepat dibandingkan total populasinya yang berjumlah 24 juta antara sekarang dan tahun ini. 2050. Karena imigrasi tidak mungkin meningkat dalam waktu dekat untuk mengimbangi penurunan dramatis ini, Jepang berada dalam resesi. prospek produktivitas, potensi produksi, dan pertumbuhan pendapatan.

Buatan Jepang

Jepang tidak asing dengan sumber daya yang terbatas, termasuk tenaga kerja, dan secara historis menjadi pemimpin dalam pengembangan teknologi. Otomasi dan robotika, baik menggantikan atau menambah tenaga kerja manusia, merupakan konsep yang akrab di masyarakat Jepang. Perusahaan-perusahaan Jepang secara tradisional berada di garis depan dalam teknologi robotika. Perusahaan seperti FANUC, Kawasaki Heavy Industries, Sony, dan Yaskawa Electric Corporation memimpin pengembangan robotika selama ledakan ekonomi Jepang. Otomasi dan integrasi robotika ke dalam produksi industri juga menjadi bagian integral dari keberhasilan ekonomi Jepang pascaperang. Kawasaki Robotics memulai produksi komersial robot industri lebih dari 40 tahun yang lalu. Pada tahun 1995, terdapat sekitar 700.000 robot industri yang digunakan di seluruh dunia, termasuk 500.000 di Jepang.

Jepang adalah pemimpin dalam produksi dan penggunaan robot dalam industri. Negara ini mengekspor robot industri senilai $1,6 miliar pada tahun 2016 – lebih banyak dari gabungan lima eksportir terbesar berikutnya (Jerman, Prancis, Italia, Amerika Serikat, dan Korea Selatan). Jepang juga merupakan salah satu negara dengan perekonomian paling terintegrasi dengan robot di dunia dalam hal “kepadatan robot” – diukur dengan jumlah robot dibandingkan dengan manusia di industri dan manufaktur. Jepang memimpin dunia dalam hal ini hingga tahun 2009, ketika penggunaan robot industri di Korea meledak dan produksi industri Jepang mulai semakin banyak dialihdayakan.

Baca juga : Inovasi Industri Pasar AI di Jepang

Untuk masyarakat kaya atau untuk masyarakat miskin?

Campuran pertama dari Keberhasilan Jepang dalam bidang tenaga kerja robotika – di bidang-bidang utama seperti industri otomotif dan otomasi industri elektronik pada tahun 1970-an, 1980-an, dan 1990-an – menjadi pertanda baik bagi gelombang teknologi dan kecerdasan buatan berikutnya serta pengaruhnya terhadap robot. lapangan kerja dan upah di luar manufaktur.

Pertama, perbedaan pertumbuhan produktivitas antara sektor manufaktur dan jasa di Jepang sangat besar. Meski banyak alasannya, peningkatan terbesar produktivitas industri erat kaitannya dengan peningkatan penggunaan teknologi informasi dan komunikasi serta otomasi. Mungkin bukan suatu kebetulan bahwa sektor manufaktur paling produktif di Jepang—otomotif dan elektronik—adalah sektor yang proses produksinya sangat bergantung pada otomatisasi. Sebaliknya, sektor jasa, yang menyumbang 75 persen PDB, hanya mengalami pertumbuhan produktivitas tahunan yang kecil—hanya sekitar setengah dari pertumbuhan produktivitas AS. Produktivitas tenaga kerja di bidang manufaktur meningkat sekitar tiga kali lipat sejak tahun 1970, namun di sektor non-manufaktur, produktivitas tenaga kerja hanya tumbuh sekitar 25 persen.

Gelombang teknologi otomasi dan kecerdasan buatan berikutnya menjanjikan peluang baru untuk menggantikan atau menambah pekerjaan. di sektor non-manufaktur (misalnya transportasi, komunikasi, ritel, pergudangan, dll). Menurut beberapa laporan pemerintah (termasuk Laporan Ekonomi Regional Bank of Japan dan Laporan Tahunan Rencana Investasi Bank Pembangunan Jepang), bahkan usaha kecil dan menengah pun beralih ke teknologi baru untuk mengimbangi kekurangan tenaga kerja dan tetap kompetitif. Misalnya, jaringan ritel Jepang Family Mart mempercepat penerapan sistem pembayaran mandiri, sementara grup restoran Cowide dan banyak operator restoran lainnya telah memasang terminal pemesanan layar sentuh untuk menyederhanakan operasional dan mengurangi kebutuhan staf. Ada banyak contoh lain di bidang layanan kesehatan, keuangan, transportasi, dan industri jasa lainnya, termasuk koki robot dan pekerja hotel.

Kedua, bukti empiris menunjukkan bahwa, berlawanan dengan ketakutan terburuk, otomatisasi dan proliferasi robot secara umum akan membawa dampak positif. dampaknya terhadap lapangan kerja domestik dan pertumbuhan pendapatan. Perhitungan yang dilakukan oleh staf IMF, berdasarkan pendekatan Acemoglu dan Restrepo (2017) berdasarkan data tingkat prefektur Jepang, menunjukkan bahwa peningkatan kepadatan robot di industri tidak hanya terkait dengan peningkatan produktivitas, namun juga dengan pertumbuhan lapangan kerja dan upah secara global. lokal Temuan-temuan ini – yang tidak mencakup periode krisis – berbeda dengan temuan penelitian serupa yang didasarkan pada data AS. Tampaknya pengalaman Jepang mungkin sangat berbeda dengan pengalaman negara maju lainnya.

Baik atau buruk?

Kemajuan Jepang dalam bidang otomasi, robotika, dan integrasi kecerdasan buatan ke dalam kehidupan sehari-hari kemungkinan akan lebih cepat dibandingkan negara maju lainnya karena beberapa alasan:

Penurunan populasi dan angkatan kerja yang cepat: seperti yang disebutkan Batasan produktivitas karena berkurangnya angkatan kerja global mendorong banyak industri untuk berinvestasi pada teknologi baru – seperti yang terlihat jelas di Jepang saat ini, termasuk di kalangan industri kecil dan menengah. perusahaan besar yang kesulitan menarik dan mempertahankan karyawan. Jepang bukan satu-satunya negara yang mengalami perkembangan demografis ini, namun Jepang jauh lebih maju dibandingkan negara maju lainnya.

Penuaan Populasi: Populasi Jepang menua, dan generasi baby boom mencapai usia 75 tahun. selama beberapa tahun – menciptakan kebutuhan besar akan pekerjaan di bidang layanan kesehatan dan perawatan lansia yang tidak dapat dipenuhi oleh pekerjaan “alami” (yaitu pekerjaan asli). Akibatnya, robot berkembang melampaui pabrik-pabrik di Jepang hingga mencakup sekolah, rumah sakit, panti jompo, bandara, stasiun kereta api, dan bahkan kuil.

Penurunan kualitas layanan: Penelitian mendukung pandangan bahwa kuantitas dan kualitas layanan di Jepang menurun. menolak. Studi terbaru yang dilakukan oleh Japan Institute of Economic, Business and Industrial Research (Morikawa 2018) menunjukkan bahwa kualitas layanan menurun karena kekurangan tenaga kerja. Layanan pengiriman paket, rumah sakit, restoran, sekolah dasar dan menengah, toko serba ada, dan layanan pemerintah adalah yang paling terkena dampaknya.

Baca juga : Perubahan Regulator Inggris Untuk Memperkuat Kepemimpinan AI

Faktor yang sama mungkin menjelaskan mengapa Jepang dapat memperoleh manfaat lebih banyak dan lebih cepat dari simulasi berbasis model dibandingkan kemajuan dalam bidang robotika dan kecerdasan buatan. intelijen intelijen di bidang ekonomi. Melihat data dari 20 negara industri, simulasi staf IMF menunjukkan risiko penurunan lapangan kerja, peningkatan distribusi pendapatan, dan peningkatan kesenjangan. Hal ini menyebabkan biaya transisi yang besar (pengangguran, upah yang lebih rendah) karena meningkatnya otomatisasi menggantikan dan menggantikan tenaga kerja manusia yang ada.

Namun, menerapkan pendekatan yang sama di Jepang saja akan memberikan hasil yang sangat berbeda. Terutama jika angkatan kerja menyusut, bahkan otomatisasi yang dapat diganti sepenuhnya dapat meningkatkan upah dan pertumbuhan ekonomi. Dengan kata lain, jika lapangan pekerjaan benar-benar hilang dan prospek bantuan dari imigrasi yang lebih tinggi suram, otomatisasi dan robotika dapat mengisi kesenjangan tenaga kerja dan menghasilkan lebih banyak output serta pendapatan yang lebih tinggi dibandingkan menggantikan tenaga kerja manusia.

Meskipun terdapat hasil positif, Jepang justru mengalami hal yang sama. tidak adalah kebal terhadap konsekuensi sosial dan ekonomi dari meningkatnya otomatisasi.untuk risiko.untuk risiko kesejahteraan. Polarisasi tenaga kerja, di mana hanya sebagian kecil pekerja menerima pelatihan yang diperlukan untuk sepenuhnya memanfaatkan produktivitas robotika, selalu merupakan risiko sosial. Penelitian menunjukkan bahwa angkatan kerja perempuan, yang telah meningkat selama lima tahun terakhir, sangat rentan terhadap perpindahan karena perempuan terkonsentrasi pada pekerjaan tidak tetap (yaitu pekerjaan sementara, paruh waktu, atau posisi lain di luar tempat kerja reguler di Jepang) sistem pekerjaan seumur hidup) yang tugasnya lebih rentan terhadap otomatisasi (Hamaguchi dan Kondo 2017).

House arigato, Tuan Robot?

Tidak ada bola kristal yang dapat secara akurat memprediksi seberapa cepat dan seberapa jauh kemajuan robotika dan kecerdasan buatan. pada tahun-tahun sebelumnya pada dekade berikutnya. Masih belum ada gambaran lengkap tentang bagaimana teknologi ini akan diadaptasi untuk menggantikan tenaga manusia – terutama di luar manufaktur. Selain tantangan teknis yang tidak sepele, terdapat sejumlah hambatan terhadap dukungan infrastruktur – termasuk kerangka hukum untuk penggunaan teknologi oleh masyarakat – yang harus diatasi. Permasalahan utamanya bisa berupa perlindungan konsumen, perlindungan data, hak kekayaan intelektual, dan kontrak komersial.

Namun jelas akan ada gelombang perubahan yang akan mempengaruhi hampir semua profesi dalam satu atau lain cara. Jepang adalah kasus yang relatif unik. Berdasarkan dinamika populasi dan tenaga kerja, manfaat bersih dari peningkatan otomatisasi sangatlah besar dan mungkin bahkan lebih besar, dan teknologi ini mungkin menawarkan solusi parsial terhadap tantangan dalam mendukung produktivitas jangka panjang dan pertumbuhan ekonomi. Pengalaman Jepang dapat memberikan pelajaran berharga bagi Tiongkok dan Korea, yang akan menghadapi tren demografi serupa di masa depan, serta bagi negara-negara maju di Eropa.

Written by