Jepang Negeri Robotika yang Berkembang

Jepang Negeri Robotika yang Berkembang

Jepang Negeri Robotika yang Berkembang – “Monozukuri” adalah istilah yang telah digunakan sejak akhir abad ke-20 untuk menggambarkan industri manufaktur Jepang. Konsep Monozukuri mencakup segala hal mulai dari teknik produksi, kerangka kerja, dan filosofi yang mendukung industri manufaktur dan produk yang diciptakan melalui proses dan sistem tersebut, hingga individu (pengrajin dan insinyur) yang menciptakan produk tersebut. Monozukuri telah lama menjadi sumber daya saing Jepang di tingkat internasional.

Jepang Negeri Robotika yang Berkembang

Jepang Negeri Robotika yang Berkembang

meirapenna – Dalam beberapa tahun terakhir, robotika telah menjadi kekuatan pendorong di balik budaya monozukuri Jepang. Dalam bidang robotika industri, Jepang secara konsisten mempertahankan posisinya di dunia eksportir utama. jumlah robot berdasarkan nilai pengiriman dan jumlah unit fungsional. Pada tahun 2012, Jepang mengirimkan robot senilai sekitar ¥3,4 miliar, yang mencakup hampir 50% pangsa pasar global. Jumlah unit yang beroperasi di Jepang hampir 300.000, mencakup sekitar 23% pangsa pasar global.

Jepang adalah pemimpin dunia dalam bidang robotika dengan penelitian dan pengembangan serta teknologi aplikasi yang sangat kompetitif. Robotika akan terus berkembang sehingga Jepang menjadi pencipta nilai-nilai baru monozukuri dan jasa, serta menjadi basis terciptanya robot yang berkontribusi terhadap perubahan sosial.

Sejak tahun 1970-an, Jepang menjadi yang terdepan robotika industri di dunia.

Dulu, tempat kerja utama robot industri adalah pabrik peralatan otomotif dan elektronik. Dengan tujuan membebaskan manusia dari pekerjaan yang membosankan, penggunaan robot industri menjadi lebih umum, karena mereka melakukan tugas-tugas sederhana seperti merakit komponen dan tugas-tugas yang berbahaya secara fisik seperti mengangkut benda berat di lingkungan yang keras dan berbahaya.

Sebagian karena efisiensi yang mengesankan dari robot tersebut robot untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas produk manufaktur serta memastikan lingkungan kerja yang lebih aman, “monozukuri” Jepang telah mempertahankan keunggulan kompetitif global. Meskipun robot telah lama menjadi proses monozukuri, teknologi perkembangan saat ini dan juga pembantu eksternal. faktor dan kondisi sosial mendorong robotika ke batas baru.

Dalam beberapa tahun terakhir, proyek robotika pemerintah dan swasta di Eropa, Amerika, Tiongkok, dan negara-negara lain di luar Jepang telah meningkatkan permintaan robot di negara-negara tersebut secara signifikan. Kemajuan robotika di Amerika dan Eropa dibentuk oleh Internet of Things (IoT), dengan adopsi dan penggunaan yang meningkat seiring dengan pembaruan teknologi jaringan. Kemajuan dalam penerapan Internet of Things memerlukan reformasi yang signifikan terhadap model dan kerangka bisnis yang ada di semua industri, dan negara-negara di seluruh dunia berupaya untuk menjadi yang terdepan dalam penggunaan robot untuk memanfaatkan perkembangan ini. Integrasi Internet of Things dan robotika membentuk kembali kerangka industri dan sangat memengaruhi kehidupan kita sehingga hal ini dapat disebut sebagai “Revolusi Industri Keempat”.

Sementara itu ada di Tiongkok, yang upah tenaga kerjanya di bidang manufaktur semakin meningkat dan bersaing. dengan negara-negara berkembang. semakin intensif, fokus pada pasar robot industri untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas. Sebagai hasil dari upaya ini, Tiongkok telah menjadi negara terbesar di dunia dalam hal jumlah pembelian robot industri, dan juga importir robot terbesar di dunia.

Baca juga : Dunia Robot yang Meningkat di Jepang

Karena tren global menunjukkan bahwa peran robot akan semakin meningkat. terus tumbuh.“Bangsa Robot” Jepang mengadopsi teknologi robot mutakhir di banyak bidang sebagai respons terhadap permintaan sosial. di berbagai bidang selain manufaktur. Robot saat ini bekerja di garis depan di berbagai bidang, termasuk dirgantara, medis/kesejahteraan, bantuan bencana, investigasi bencana, dan penyelamatan.

Contoh robot yang bekerja di berbagai bidang

Lembaga penelitian Jepang, perusahaan, dan entitas serupa berkolaborasi dan berkolaborasi untuk mewujudkan teknologi robotika canggih Jepang di berbagai bidang.

Penggunaan robot dalam eksplorasi ruang angkasa merupakan bidang yang menarik banyak perhatian baik secara global maupun di Jepang. Dibuat dengan standar global tertinggi, robot Jepang memiliki potensi besar untuk membantu mewujudkan usaha baru di luar angkasa.

Permintaan masyarakat juga mendorong penelitian dan pengembangan robot tanggap bencana untuk penyelamatan kecelakaan skala besar. bencana, pemeriksaan bagian dalam bangunan dan tindakan darurat serupa lainnya. Setelah Bencana Gempa Bumi dan Tsunami Besar di Jepang Timur pada tahun 2011, Jepang mempercepat pengembangan dan penerapan robot siaga bencana. Gambar di bawah menunjukkan robot bencana yang menggunakan alat pengisap untuk mendisinfeksi pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi.

Kemajuan sedang dicapai di laboratorium Atsushi Yamashita, seorang profesor di Departemen Teknik Presisi di Tokyo Tech. dalam memecahkan masalah sosial dengan menggunakan robotika. Anggota lab menggunakan teknologi pemrosesan gambar yang meniru kemampuan mata manusia dan menerapkannya pada robotika, multimedia, dan antarmuka manusia, dengan harapan dapat membawa teknologi ini ke bidang tanggap bencana dan kesejahteraan.

Bersama Masalah khusus yang mereka atasi adalah mencapai bidang pandang yang jelas dalam cuaca buruk dan lingkungan ekstrem. Idenya adalah agar robot atau perangkat serupa memasuki lingkungan buruk yang sulit diakses manusia, mengambil gambar yang menunjukkan kondisi dan situasi internal, dan memproses gambar tersebut untuk mendapatkan informasi berharga.

Saat ini, pengiriman robot yang dilengkapi kamera ke area berbahaya di lokasi bencana terkadang menyebabkan lensa kamera menjadi berkabut karena uap air atau kabut atau serpihan. Mata manusia dapat melihat objek melalui lensa kamera, meskipun terdapat tetesan air pada lensa, sehingga memperoleh gambaran umum tentang pemandangan yang ditampilkan kamera. Namun, komputer menganggap tetesan air sebagai kebisingan dan karenanya tidak dapat memproses gambar yang diproyeksikan dengan benar.

Baca juga : Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR) Inggris

Penelitian di laboratorium Profesor Yamashita menggabungkan informasi gambar dari beberapa kamera untuk mengurangi noise dan mengamankan bidang pandang, sehingga menghasilkan gambar yang jernih. Robot yang dilengkapi dengan teknologi baru ini dimaksudkan untuk digunakan dalam proyek nasional yang memerlukan perhatian segera, seperti respons terhadap kecelakaan di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi.

Dengan tingkat kelahiran yang rendah, populasi Jepang mengalami penuaan yang cepat. Penggunaan robot sehari-hari di sektor perawatan dan kesejahteraan tidak hanya membantu mengurangi beban perawat, tetapi juga memberikan keterampilan komunikasi yang baik kepada para lansia dengan pendamping elektronik. Gambar menunjukkan robot anjing. Beberapa perusahaan terkemuka telah memproduksi robot anjing dan hewan peliharaan lainnya, dan mereka dihargai karena keterampilan komunikasi dan persahabatan mereka.

Pengembangan robot medis juga tumbuh secara global.

Pemerintah Jepang telah memprioritaskan pengembangan dan distribusinya. alat kesehatan yang menggunakan teknologi robotik. Oleh karena itu, pemerintah mendorong pengembangan produk, penerapan, dan distribusi inovasi yang meringankan beban profesional medis dan pasien, seperti robot asisten bedah.

Profesor Mamoru Mitsuishi dan anggota laboratorium Profesor Naohiko Sugita di Departemen Teknik Mesin di Fakultas Teknik Universitas Tokyo melakukan penelitian robotika yang berfokus pada bidang pemrosesan medis dan industri. Mereka mempromosikan penelitian dalam penciptaan robotika dan teknologi manufaktur mutakhir serta penerapan teknologi ini di berbagai bidang. Di bidang medis, laboratorium saat ini terlibat dalam penelitian dan pengembangan bedah robotik dan juga mengerjakan sistem canggih dan tercanggih yang memungkinkan bedah invasif minimal.

Tidak seperti bedah tradisional yang memotong bukaan besar. pada tubuh pasien, operasi minimal invasif hanya membuat sayatan kecil. Operasi semacam ini mengurangi beban pasien dan mempersingkat waktu pemulihan pasien. Namun, pembedahan invasif minimal memerlukan tindakan dalam ruang tertutup di rongga tubuh, sehingga jauh lebih sulit dibandingkan pembedahan terbuka (terutama untuk pembedahan perut) dan juga memberikan tanggung jawab yang besar kepada dokter.

Untuk mengatasi masalah ini, dokter Universitas Tokyo telah mengembangkan sistem robot bedah master-budak intuitif yang membantu dokter melakukan operasi perut. Ahli bedah menggunakan konsol untuk mengontrol lengan dan tangan robot yang ditempatkan di dalam tubuh pasien, dan juga melihat endoskopi 3D di dalam tubuh pasien untuk melihat area yang terkena dampak secara real time dan melakukan pembedahan. Sistem robotik ini memungkinkan pembedahan dilakukan di area tubuh yang tidak dapat dijangkau oleh tangan manusia, sehingga mengurangi beban dokter dan memungkinkan perawatan tingkat lanjut. Selain itu, sistem jenis ini semakin banyak digunakan dalam teleterapi. Setelah menyelesaikan banyak uji coba operasi jarak jauh yang berhasil antara Jepang dan Thailand serta Jepang dan Korea Selatan, sistem robot bedah ini diharapkan dapat memperbaiki ketidakseimbangan pengobatan antar wilayah dan rumah sakit.

Written by