Membawa Bisnis VR MR dan AR ke Jepang

Membawa Bisnis VR MR dan AR ke Jepang

Membawa Bisnis VR MR dan AR ke Jepang – Minat terhadap realitas virtual dan realitas campuran semakin meningkat, sehingga memberikan latar belakang yang siap bagi mereka yang mempertimbangkan untuk membawa bisnis VR/MR/AR ke Jepang.

Membawa Bisnis VR MR dan AR ke Jepang

Membawa Bisnis VR MR dan AR ke Jepang

meirapenna – Mixed reality, kombinasi realitas virtual dan augmented reality, menjadi populer akhir-akhir ini. Hal ini sebagian disebabkan oleh perusahaan-perusahaan Jepang yang mencari solusi kepegawaian bagi pekerja yang diminta bekerja dari rumah, dan pabrik-pabrik menerapkan langkah-langkah keselamatan lainnya untuk mencegah penyebaran virus corona.

Dalam salah satu contoh respons terhadap beragam realitas. HoloLens Microsoft akan digunakan sesuai kebutuhan. Pabrik-pabrik besar di Jepang mengajarkan metode yang rumit karena perjalanan terbatas.

Pasar VR Jepang saat ini dan tren masa depan

Pasar perangkat keras dan perangkat lunak VR/AR Jepang adalah ¥395,1 miliar ($3,72 miliar) pada tahun 2019, menurut statistik dari Yano Research Institute. Nikkei Asia. Pasar untuk kategori ini diperkirakan akan tumbuh hingga 1,2 triliun yen pada tahun 2025 dengan penyebaran 5G.

Tentu saja, game online dan seluler adalah dua industri yang diperkirakan akan tumbuh. Namun, investor dan pengusaha Jepang mengalihkan perhatian mereka pada aplikasi baru realitas virtual, realitas tertambah, dan realitas campuran. Misalnya, tim softball Jepang berlatih dengan headset VR sebelum Olimpiade Musim Panas mendatang, memukul dan melempar dengan gambar nyata dan statistik lawan yang sudah dikenalnya.

Bisnis dan perjalanan adalah dua bidang lainnya. di mana VR/MR/AR diperkirakan akan tumbuh. Pariwisata pada tahun 2020 terhenti karena kekhawatiran akan pandemi, dan banyak agen perjalanan serta museum Jepang berfokus pada penawaran tur VR untuk menutupi kerugian dan tetap terlihat sambil menunggu pencabutan pembatasan perjalanan. Bintang rock juga mencari cara untuk menghadirkan pengalaman konser ke rumah orang-orang, dan realitas campuran adalah yang paling mendekati kenyataan, seperti yang dilaporkan The Verge pada proyek virtual bintang rock Jepang Miyavi.

Namun, tingginya biaya pengembangan perangkat keras realitas virtual dan realitas campuran serta perangkat lunak dan konten terkait telah menjadi hambatan besar bagi pertumbuhan pasar Jepang. Di sisi lain, dengan meningkatnya permintaan dan lebih sedikit pesaing langsung dibandingkan AS atau Tiongkok, Jepang menawarkan peluang unik bagi perusahaan VR/MR/AR yang mencari peluang pertumbuhan global.

Baca juga : Alat Penulisan AI dalam Bahasa Jepang

Dukungan dan subsidi pemerintah untuk VR/AR di Jepang

Memulai bisnis VR/MR/AR di Jepang bukanlah suatu tantangan. Organisasi Perdagangan Eksternal Jepang (JETRO), yang merupakan bagian independen dari Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri, mendukung perusahaan yang ingin melakukan ekspansi ke Jepang. Bantuan mereka mencakup ruang kantor sementara gratis dan konsultasi gratis mengenai persyaratan prosedur, peraturan, dan program bantuan apa pun yang mungkin Anda miliki.

Studi kasus sukses JETRO tentang perusahaan VR yang memasuki pasar Jepang adalah Zhongqu Technology Co., Ltd., sebuah perusahaan yang memproduksi dan menjual kamera VR 3D dan menyediakan layanan pemindaian gambar 3D. Pada tahun 2018, JETRO membantu bisnis VR dengan sukses mendirikan anak perusahaan di Jepang, 3DNext Inc. dan membantu mereka mendapatkan ruang kantor sementara dan merujuk mereka ke penyedia layanan lokal (akuntan pajak dan ahli hukum bersertifikat untuk visa dan bank).

Selain sesi konsultasi gratis dan ruang kantor sementara JETRO, pemerintah Jepang juga menawarkan banyak mendukung. program yang dapat Anda lamar setelah mendaftarkan bisnis Anda di Jepang.

Baca juga : Peran IoT di Masa Depan Perumahan Sosial di Inggris

Misalnya, Mirai Innovation Tokyo (nama program dalam bahasa Jepang: 未来を拓くイノレションTOKYOをファイマーク) adalah program dukungan yang dikembangkan oleh Jepang pada tahun 2018 untuk mendukung perusahaan dan penjualan Jepang. di bidang kecerdasan buatan, robotika, informasi dan komunikasi (ICT, Internet of Things), transportasi, energi, pertanian, keamanan, kesehatan dan produksi. Tingkat subsidi adalah 1/2 dari investasi modal, dengan batas atas ¥500 juta. Sesi rekrutmen Mirai Innovation Tokyo saat ini ditutup, namun masih banyak.

Dukungan Produksi Pemerintah untuk Usaha Kecil dan Menengah (situs web berbahasa Jepang) mendukung penanaman modal oleh usaha kecil dan menengah untuk mengembangkan layanan inovatif. , meningkatkan prototipe dan proses produksi. Tingkat subsidi adalah 1/2 hingga 1/3 dan batas atasnya adalah 1 hingga 10 juta yen. (Lihat bagian “Dukungan 2020 untuk Mendukung dan Memperluas Bisnis Anda di Jepang” MailMate untuk ikhtisar program dukungan yang tersedia jika Anda berbadan hukum sah di sini.) Selain itu, ada berbagai insentif pajak yang tersedia jika Anda mewakili perusahaan wirausaha. yang mungkin memenuhi syarat bagi Anda.

Selain itu, pemerintah secara rutin memberikan hibah dan subsidi kepada industri tertentu. Jika Anda mengembangkan perangkat lunak VR/AR untuk bidang tertentu, Anda dapat mengajukan lebih dari satu hibah/program.

Di sisi konsumen, pemerintah Jepang telah menerapkan program subsidi yang tersedia bagi perusahaan domestik yang memungkinkan mereka mensubsidi biaya pembelian perangkat lunak dan perangkat keras untuk meningkatkan produktivitas bisnis. Dengan kata lain, perusahaan-perusahaan Jepang didorong untuk meningkatkan ruang kerja dan teknologi kerja mereka, yang mana perangkat keras, perangkat lunak, dan konten VR/AR sudah sempurna.

Written by