Mengapa Jepang Tertinggal Dalam AI Generatif

Mengapa Jepang Tertinggal Dalam AI Generatif

Mengapa Jepang Tertinggal Dalam AI Generatif – Negara-negara berlomba untuk mengembangkan algoritma AI generatif mereka sendiri, namun teknologi tinggi Jepang sudah tertinggal. AI Generatif telah menjadi topik terpanas di bidang teknologi sejak OpenAI membuat heboh dengan obrolannya. Menurut studi yang dilakukan oleh Goldman Sachs, terobosan dalam kecerdasan buatan generatif dapat meningkatkan PDB global sebesar 7% atau hampir 7 triliun USD selama dekade berikutnya.

Mengapa Jepang Tertinggal Dalam AI Generatif

Mengapa Jepang Tertinggal Dalam AI Generatif

meirapenna – Kunci untuk mengembangkan kecerdasan buatan generatif adalah model bahasa besar yang mendukung, misalnya. ChatGPT dan Baidu Ernie Bot, yang dapat memproses data berukuran besar untuk menghasilkan teks dan konten lainnya. Namun Jepang saat ini tertinggal dibandingkan AS, Tiongkok, dan UE dalam mengembangkan algoritme ini, kata Noriyuki Kojima, pendiri startup LLM Jepang, Kotoba Technology.

Organisasi Tiongkok, termasuk raksasa teknologi Alibaba dan Tencent, telah meluncurkan setidaknya 79 LLM di dalam negeri selama tiga tahun terakhir, Reuters melaporkan pada bulan Mei, mengutip sebuah studi yang dilakukan oleh konsorsium lembaga nasional. Kojima mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan besar AS seperti OpenAI, Microsoft, Google, dan Meta memainkan peran penting dalam mempromosikan pengembangan LLM di negara tersebut.

Jepang tertinggal dalam AI generatif

Namun, Jepang tertinggal dari AS, Tiongkok, dan Eropa pengembangan dan kecepatan LLM. “Keterlambatan Jepang dalam AI generatif sebagian besar disebabkan oleh kurangnya pembelajaran mendalam dan pengembangan perangkat lunak yang lebih luas,” kata Kojima.

Pembelajaran mendalam memerlukan “komunitas insinyur perangkat lunak yang kuat untuk mengembangkan infrastruktur dan aplikasi yang diperlukan, tambah Kojima. Namun, Jepang menghadapi kekurangan 789.000 insinyur perangkat lunak pada tahun 2030, menurut Kementerian Perdagangan dan Industri. Menurut Peringkat Daya Saing Digital Dunia IMD, negara ini kini menempati peringkat ke-28 dari 63 negara dalam hal pengetahuan teknologi.

Jepang juga menghadapi tantangan perangkat keras karena LLM harus dilatih menggunakan superkomputer AI seperti superkomputer IBM Vela dan Microsoft yang dihosting Azure. komputer sistem Namun tidak ada perusahaan swasta Jepang yang memiliki “mesin kelas dunia” dengan kemampuan ini, menurut laporan Nikkei Asia.

Superkomputer milik negara seperti Fugaku memegang kunci dalam upaya Jepang untuk mengakuisisi perusahaan LLM, jelas Kojima.

” Penggunaan superkomputer sebesar itu menjadikan LLM sebagai tulang punggung pengembangan karena secara tradisional merupakan hambatan utama dalam proses tersebut,” katanya.

Bagaimana superkomputer Jepang dapat membantu

Institut Teknologi Tokyo dan Universitas Tohoku berencana menggunakan Fugaku untuk mengembangkan LLM yang terutama didasarkan pada data Jepang melalui kerja sama dengan pengembang superkomputer Fujitsu dan Riken, Fujitsu mengumumkan pada bulan Mei.

Organisasi tersebut berencana untuk mempublikasikan hasil penelitian mereka pada tahun 2024 untuk membantu peneliti dan insinyur Jepang lainnya mengembangkan LLM Fujitsu. menambahkan.

Pemerintah Jepang juga menginvestasikan 6,8 miliar yen ($48,2 juta), sekitar setengah dari total biaya, untuk membangun superkomputer baru di Hokkaido, yang akan mulai beroperasi pada awal tahun depan, Nikkei Asia melaporkan. Nikkei Asia mengatakan superkomputer tersebut akan berspesialisasi dalam pelatihan LLM untuk mempromosikan pengembangan AI generatif di Jepang.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan pada bulan April bahwa negaranya akan mendukung penggunaan teknologi AI generatif dalam industri. Pernyataan Kishida ini menyusul pertemuannya dengan CEO OpenAI Sam Altman, yang mengatakan bahwa perusahaannya berencana membuka kantor di Jepang.

Baca juga : Teknologi Robot di Tokyo dan Tempat Menemukannya

Perusahaan Jepang yang Mengejar AI Generatif

Pemain teknologi besar juga telah bergabung dalam perjuangan untuk meningkatkan posisi Jepang dalam AI generatif. Pada bulan Juni, divisi seluler SoftBank mengumumkan rencana untuk mengembangkan platform kecerdasan buatan generatifnya sendiri, media lokal melaporkan. Hal ini ditegaskan oleh pengumuman CEO SoftBank Masayoshi Son bahwa perusahaan investasi tersebut berencana untuk beralih dari mode defensif ke mode ofensif dan lebih fokus pada kecerdasan buatan.

“Kami ingin memimpin revolusi AI,” kata Son di acara tersebut. tahunan. rapat pemegang saham.

SoftBank Group menjual 85% saham SB Energy miliknya kepada Toyota pada bulan April. Tsushole dan baru-baru ini setuju untuk menjual 90% sahamnya di manajer investasi AS Fortress Investment Group, Nikkei Asia melaporkan. Memotong investasi lain tersebut akan membantu SoftBank menghemat uang tunai, sehingga memungkinkannya untuk fokus pada kecerdasan buatan melalui unit modal ventura Vision Fund.

Perusahaan desain chip milik SoftBank, Arm, juga berencana untuk mengajukan IPO di AS pada akhir tahun ini. “Ini akan menjadi IPO terbesar di dunia,” kata Amir Anvarzadeh, ahli strategi ekuitas Jepang di Asymmetric Advisors.

Pasar saham menawarkan dana dalam jumlah besar untuk meningkatkan aset SoftBank, yang bernilai rekor 4,3 triliun yen. . Kerugian Dana Vision untuk tahun fiskal yang berakhir pada tanggal 31 Maret.

Arm awalnya berupaya mengumpulkan $8 miliar hingga $10 miliar. Namun dengan permintaan chip semikonduktor yang melonjak, Anvarzadeh memperkirakan Arm bisa menghasilkan $50 miliar hingga $60 miliar, atau “85% dari nilai pasar SoftBank.”

Ia mengatakan harga saham SoftBank kemungkinan akan naik , meskipun hal ini tidak menjamin keberhasilan upaya AI yang dilakukannya. “Sebenarnya, menurut saya SoftBank tidak akan mengubah lanskap Jepang, dan hal ini tidak akan menjadi penyelamat AI Jepang,” katanya.

Jepang perusahaan telekomunikasi NTT

juga telah mengumumkan rencana untuk mengembangkan LLM-nya pada tahun fiskal ini dengan tujuan menciptakan layanan yang “mudah dan efisien” bagi perusahaan. NTT mengatakan pihaknya akan mengucurkan dana sebesar ¥8 triliun ke bidang-bidang pertumbuhan seperti pusat data dan kecerdasan buatan selama lima tahun ke depan, peningkatan sebesar 50% dibandingkan tingkat investasi sebelumnya.

Baca juga : Teknologi Inggris Merupakan Pemimpin Dunia Dalam Bidang AI

Media lokal melaporkan bahwa perusahaan periklanan digital CyberAgent

meluncurkan sebuah LLM pada bulan Mei, yang memungkinkan perusahaan membuat alat obrolan dengan kecerdasan buatan. Perusahaan mengatakan bahwa mereka adalah salah satu dari sedikit “model yang berspesialisasi dalam bahasa dan budaya Jepang.”

Meskipun Jepang belum memasuki bidang AI kreatif, Jepang mengambil langkah pertama melalui upaya sektor swasta ini. Ketika “infrastruktur yang kuat” sudah ada, tantangan teknis yang tersisa kemungkinan akan “dikurangi secara signifikan” dengan memanfaatkan perangkat lunak sumber terbuka dan keahlian para pionir awal, kata Kojima. Bloom, Falcon, dan RedPjama semuanya merupakan LLM open source yang dilatih tentang data dalam jumlah besar yang dapat diunduh dan dieksplorasi.

Namun, perusahaan di bidang ini harus mengantisipasi persaingan dalam “jangka panjang yang relatif”, kata Kojima. Mengembangkan perusahaan LLM memerlukan investasi modal yang besar dan tenaga kerja berketerampilan tinggi untuk pemrosesan bahasa alami dan komputasi yang efisien, jelasnya.

“Keikutsertaan SoftBank dan NTT dalam kompetisi ini tidak akan mengubah lanskap kecerdasan buatan dalam waktu dekat.”

Peraturan AI Jepang

Meningkatnya keterlibatan perusahaan teknologi Jepang dalam pengembangan AI generatif sejalan dengan sikap positif terhadap penerapan AI di industri lain. Lebih dari 60% perusahaan Jepang menyambut baik penggunaan kecerdasan buatan generatif dalam operasi mereka, sementara 9,1% sudah melakukannya, berdasarkan studi yang dilakukan oleh Teikoku Databank.

Hitachi

mendirikan pusat kecerdasan buatan generatif untuk mendukung keselamatan pekerja. dan penggunaan teknologi secara efektif, kata May. Dengan keahlian para ilmuwan data, peneliti kecerdasan buatan, dan pakar terkait, pusat tersebut telah menyusun pedoman untuk mengurangi risiko yang terkait dengan kecerdasan buatan reproduktif, kata kelompok tersebut.

Jepang bahkan mempertimbangkan untuk memperkenalkan teknologi kecerdasan buatan seperti ChatGPT kepada pemerintah, selama masalah keamanan siber dan privasi ditangani, kata Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno.

Seiring dengan semakin terbukanya Jepang terhadap penggunaan kecerdasan buatan generatif, pemerintah harus merumuskan dan memfasilitasi pedoman lunak untuk penggunaannya, sambil menilai kebutuhannya untuk regulasi ketat berdasarkan risiko tertentu. kata Hiroki Habuka, profesor riset di fakultas hukum Universitas Kyoto.

“Tanpa pedoman yang lebih jelas tentang apa yang harus dilakukan perusahaan saat menggunakan AI generatif, praktiknya bisa menjadi terfragmentasi,” kata profesor tersebut.

Written by