Mengenal Kebudayaan Sadou Asal Jepang

Mengenal Kebudayaan Sadou Asal Jepang

Mengenal Kebudayaan Sadou Asal Jepang – Kita tidak akan pernah berhenti membicarakan kebudayaan karena ruang lingkup kebudayaan sangat luas dan mencakup pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, hukum, adat istiadat dan kebiasaan-kebiasaan lain yang ada dalam suatu kelompok sosial. Pada kesempatan kali ini saya akan membahas tentang budaya minum teh di Jepang.

Mengenal Kebudayaan Sadou Asal Jepang

Mengenal Kebudayaan Sadou Asal Jepang

meirapenna – Tradisi minum teh di Jepang dikenal hampir di seluruh dunia. Tradisi minum ini sangat unik dan mengandung filosofi yang sangat menarik. Di bawah ini akan saya jelaskan berbagai hal mengenai tradisi minum teh di Jepang.

Sejarah tradisi minum teh di Jepang

Di Jepang, upacara minum teh adalah ritual tradisional yang dilakukan saat menyajikan teh kepada tamu. Yang kita kenal sekarang sebagai sadou , sedangkan pada zaman dahulu upacara minum teh disebut cha no yu . Tradisi minum teh di Jepang berasal dari Tiongkok. Pertama kali dikenal pada era Heian , dimulai dengan Kaisar Saga , yang dibunuh saat berkunjung ke provinsi oleh seorang pendeta bernama Eichu Teh disajikan kepada Omi pada tahun 815.

Kaisar Saga sangat terkesan dengan teh yang disajikan oleh pendeta Eichu . Saat itu, teh fermentasi setengah matang disajikan sebagai teh. Berbeda dengan teh saat ini yang lebih mirip dengan teh oolong, sejenis teh Cina dengan warna antara hijau dan hitam. Cara pembuatannya sangat sederhana, yaitu merebus teh dalam air panas, dan hanya dinikmati di beberapa kuil Buddha.

Pada era Kamakura , tradisi minum teh mulai populer di Jepang seiring dengan ajaran Zen yang disebarkan di Jepang oleh para pendeta menjadiEisai dan Dogen ketika mereka memperkenalkan Matcha atau teh hijau bubuk seperti yang disebut sekarang. Ajaran Zen dan teh menjadi semakin populer di Jepang dan budidaya teh dimulai di berbagai wilayah di Jepang.

Pada masa itu, perangkat teh Dinasti Tang sangat mahal sehingga upacara minum teh hanya dapat dilakukan oleh kalangan daimyo. Daimyo adalah orang yang memiliki pengaruh besar dalam suatu bidang. Upacara minum teh di antara Daimyo disebut Daimyocha .

Filosofi minum teh

Pada awal zaman Edo , upacara minum teh teh atau Sadou terutama digunakan oleh Daimy atau dan dari kelas atas. Selain itu, warga kota yang sukses secara ekonomi juga ikut serta dalam upacara minum teh. Karena merupakan tradisi yang tergolong mewah, tidak mengherankan jika hanya masyarakat kelas menengah dan atas yang mampu membelinya.

Saat ini banyak sekolah yang menginginkan orang-orang yang tertarik untuk mengajar upacara minum teh. Seiring dengan trennya, berbagai sekolah upacara minum teh menjadi semakin populer dan mengundang masyarakat untuk mempelajari seni ini secara lokal. Seiring berjalannya waktu, tradisi minum teh di Jepang menjadi semakin populer dan tidak terlalu formal.

Baca juga : Era Baru Monarki Inggris Di Bawah Raja Charles III

Tata cara pelaksanaan upacara minum teh di Jepang

Setelah mengetahui evolusi tradisi minum teh di Jepang, kini saya akan membahas tata cara pelaksanaan upacara minum teh di Jepang. Upacara minum teh biasanya berlangsung di musim dingin dan berlangsung sekitar empat jam. Upacara minum teh secara tradisional berlangsung di ruangan khusus yang disebut chashitsu , yang lantainya ditutupi dengan tatami dan perapian.

Pertama, para tamu harus mengikuti ritual penyucian dengan berjalan di tanah basah yang disebut roji . Berjalan di tanah basah merupakan simbol pembersihan diri dari debu dan kotoran sebelum mengikuti upacara minum teh. Setelah berjalan melintasi tanah basah, para tamu mencuci tangan dan mulut mereka dengan air yang disediakan dalam bak batu yang disebut tsukubai , yang melambangkan pembersihan akhir.

Pembawa acara kemudian menyapa para tamu dengan membungkukkan badannya dalam diam. Uniknya, setelah menyambut para tamu, tuan rumah membersihkan peralatan yang digunakan saat upacara minum teh di hadapan para tamu dengan gerakan yang lembut dan detail.

Setelah semua peralatan siap, tuan rumah mulai membuat teh kental. Tiga sendok teh bubuk matcha adalah takaran untuk setiap cangkir teh untuk tamu. Pertama, campurkan 3 sendok teh bubuk matcha dengan sedikit air panas hingga membentuk pasta encer, lalu tambahkan air lagi jika perlu agar adonan menyerupai sup.

Saat teh siap disajikan, tuan rumah menyajikan tamu secara individu dan saling menyapa. Sebelum minum teh, para tamu hendaknya mengangkat dan memutar gelas untuk menunjukkan rasa hormat kepada tuan rumah atau tuan yang menyajikan teh.

Setelah semua tamu minum teh, peralatan yang digunakan akan dibersihkan, dan jika ada tamu yang ingin melihat peralatan upacara minum teh, dapat meminta izin kepada tuan rumah untuk melihatnya. Karena perlengkapan upacara minum teh ini sangat unik dan bergengsi, Anda perlu berhati-hati saat melihatnya. Para tamu kemudian diperkenankan pulang ke rumah dan memberikan penghormatan kepada tuan rumah dengan cara membungkukkan badan.

Sadou Asal Jepang

Peralatan dalam tradisi minum teh Jepang

Peralatan yang digunakan pada upacara minum teh Jepang benar-benar unik dan dihormati. Peralatan yang digunakan disebut chadogu . Di bawah ini adalah perlengkapan yang harus ada pada saat upacara minum teh.

1. Chakin adalah kain putih berbentuk persegi panjang yang digunakan untuk membersihkan mangkuk teh.

2. Chaki atau Natsume adalah tempat penyimpanan teh bubuk. Wadah ini sebenarnya disebut chaki , tetapi karena bentuknya berbeda-beda yang menyerupai buah plum, maka disebut juga Natsume .

3. Chasaku adalah sendok bambu panjang yang digunakan untuk mengumpulkan bubuk teh dari Chaki .

4. Okama , adalah tong untuk air.

5. Hishaku , adalah sendok panjang yang digunakan dalam upacara untuk menampung air panas atau dingin.

6. Chasen adalah alat untuk mengaduk teh. Alat ini terbuat dari batang bambu yang kecil dan tipis sehingga mudah rusak.

7. Chawan , adalah mangkuk kecil yang digunakan untuk minum teh. Chawan didesain dengan alas yang rendah sehingga mudah digunakan di musim panas dan teh cepat dingin, sedangkan di musim dingin gunakan Chawan yang memiliki alas yang rendah.

Pentingnya tradisi minum teh di Jepang

Tradisi minum teh sangat sakral dan bermakna di Jepang. Makna pertama adalah menggambarkan kebersamaan, keakraban dan rasa kekeluargaan antara tuan rumah dan tamu undangan. Yang kedua adalah bentuk penghormatan dan ungkapan terima kasih terhadap orang yang lebih tua. Ketiga, sebagai gambaran seni dan falsafah hidup. Semakin terampil seseorang dalam menyajikan teh, semakin besar semangat seni, visi, dan filosofi hidupnya. Keempat: melatih disiplin diri.

Selama upacara minum teh, ketertiban sangat penting. Dimulai dari persiapan, perawatan dan pembersihan alat-alat yang digunakan. Oleh karena itu, orang yang melakukan hal ini harus menunjukkan tingkat kedisiplinan yang sangat tinggi, oleh karena itu upacara ini dimaksudkan sebagai kesempatan untuk melatih kedisiplinan diri.

Makna terakhir dalam tradisi minum teh di Jepang adalah kesederhanaan. Dalam mengikuti upacara minum teh, seluruh tamu, apapun status sosialnya, mempunyai kedudukan yang sama, sehingga dapat saling menghormati dan menikmati suasana kesederhanaan sambil minum teh.

Written by