Robotika Jepang Mengatasi Kesepian Dengan Komunikasi Futuristik

Robotika Jepang Mengatasi Kesepian Dengan Komunikasi Futuristik

Robotika Jepang Mengatasi Kesepian Dengan Komunikasi Futuristik – Aki Yuki, pendiri dan CEO perusahaan robotika Jepang Ory Lab Inc., mengembangkan robot alter-ego yang membantu penyandang disabilitas fisik, masalah kesehatan mental berkomunikasi, berkomunikasi, dan berpartisipasi secara sosial atau di tempat kerja.

Robotika Jepang Mengatasi Kesepian Dengan Komunikasi Futuristik

Robotika Jepang Mengatasi Kesepian Dengan Komunikasi Futuristik

meirapenna – Di Jepang saja, jutaan orang hidup dalam isolasi sosial karena cacat fisik, penyakit mental, atau usia. Aki Yuki, Ory Lab Inc. pendiri dan CEO, ingin mengatasi masalah ini. Dia mengembangkan teknologi disruptif yang menciptakan cara-cara baru bagi individu-individu untuk berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan berkontribusi kepada masyarakat.

Perjalanan Inovatif Yuki Aki

Kreativitas dan inovasi Yuki di bidang ini bermula dari pengalamannya sendiri tertular TBC dan menghabiskan waktu lama di rumah sakit. Yuki telah tertarik pada sains sejak kecil. Pada tahun pertama sekolah menengahnya, ia memenangkan Hadiah Utama Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi untuk penelitiannya tentang dinamika fluida dalam Japan Science and Technology Challenge (JSEC), yang ditandatangani oleh pemerintah Jepang. catatan Hal ini membuka pintu baginya untuk berpartisipasi dalam Intel International Science and Engineering Fair (ISEF), namun harapannya hancur ketika ia terjangkit TBC. Namun, pada tahun berikutnya ia kembali memenangkan penghargaan JSEC yang memungkinkannya untuk mengikuti kompetisi ISEF.

Saat itulah dia bertemu dan berteman dengan Kentarou (Ory) Yoshifuji, seorang grand prix lainnya, yang kemudian bersamanya dia mendirikan Ory Laboratory, Inc. Pasangan ini cocok dan memutuskan untuk meluncurkan proyek robot ego mereka yang lain dengan orang lain yang berteman dengan mereka melalui JSEC. Saat itu, Yuki bergabung dengan program penelitian robotika di Universitas Waseda di Tokyo, Jepang. Di Universitas Waseda, ia mengembangkan konsep OriHime bersama Kentarou Yoshifuji, dan mereka bersama-sama memenangkan Hadiah Utama Waseda Monozukuri.

Pada tahun 2012, Ory Lab Inc. didirikan oleh Kentarou Yoshifuji (CEO) dan Yoshifumi Shiiba (CTO), Aki Yuki. dan terus mengembangkan robot avatar mereka OriHime. Mereka menyelesaikan prototipe OriHime pertama mereka pada tahun 2009 dan terus menyempurnakannya hingga keluar dengan model saat ini pada tahun 2013. Pada tahun 2016, mereka memulai produksi massal robot mereka, membuatnya tersedia melalui model bisnis persewaan bulanan. Tujuan mereka adalah membuat robot mereka tersedia seluas mungkin.

Baca juga : Eksperimen Panjang Jepang dalam Mengotomatisasi Lansia

OriHime melampaui isolasi sosial

OriHime adalah robot mirip boneka dengan leher yang bisa digerakkan dan tubuh bagian atas dilengkapi lengan. Tingginya 23 sentimeter, lebar 17 sentimeter, dan berat 660 gram. Itu diciptakan untuk membantu orang mengatasi keterbatasan mobilitas yang disebabkan oleh rawat inap, cacat fisik, dll.

OriHime memiliki kamera, mikrofon, dan speaker internal dan dapat dikontrol dari jarak jauh melalui Internet. Robot dibawa ke lokasi fisik yang diinginkan pengguna, seperti sekolah, tempat kerja, atau rumah anggota keluarga, dan melihat sekeliling serta terlibat dalam percakapan, membuat pengguna merasa seperti berada di sana.

Hal ini memungkinkan pengguna untuk melanjutkan interaksi sosial dan berkontribusi kepada masyarakat tanpa memandang usia, disabilitas, atau lokasi. Dengan menggunakan komputer atau smartphone, OriHime dapat menggerakkan kepalanya untuk menunjukkan “ya” atau “tidak” dan mengekspresikan emosi seperti kegembiraan dan kecemasan melalui gerakan tangan. Nama OriHime mengacu pada legenda Jepang tentang penenun bintang Orihime, yang menceritakan kisah romantis dua kekasih yang terpisah. “Harapan dan keinginan kami terhadap OriHime adalah memberdayakan masyarakat untuk tumbuh dan menciptakan lingkungan sosial yang membantu mereka memerangi kesepian yang merasuki dunia saat ini,” menurut situs web perusahaan.

OriHime membuka dan menciptakan bidang sosial yang lebih luas bagi pengguna. Misalnya, anak-anak yang sudah lama dirawat di rumah sakit atau memiliki cacat fisik yang membuat sulit bergerak, atau orang tua lanjut usia yang anggota keluarganya berada di tempat yang jauh dapat bergabung dengan teman sekelasnya di sekolah.

Oleh karena itu, OriHime menawarkan opsi telecommuting yang efektif bagi karyawan yang memiliki masalah pengasuhan anak. Perusahaan yang menyulitkan pasien dengan mobilitas terbatas ini telah mengembangkan alat pelacak mata, OriHime, yang membantu pasien ALS, misalnya, memasukkan karakter di layar dan membacanya dengan keras dengan mata mereka. Dengan cara ini mereka dapat terhubung ke dunia luar melalui internet melalui avatar OriHime mereka.

Baca juga : Penerapan AR dan VR di Inggris Perusahaan Layanan Kesehatan

Ory Lab Inc juga mengembangkan OriHime-D untuk orang yang bekerja dari rumah.

OriHime-D merupakan robot avatar setinggi 120 cm dengan 14 motor artikulasi di bagian atas tubuhnya, yang memungkinkannya melakukan berbagai tugas fisik, seperti membawa suatu benda dari satu tempat ke tempat lain atau menunggu pelanggan. Saat ini kami menawarkan OriHime kepada perusahaan-perusahaan besar yang secara aktif mempromosikan pekerjaan jarak jauh, serta kepada rumah sakit dan perorangan. Operator sering kali memberi tahu kami bahwa ketika mereka melihat dan mendengarkan sekeliling kantor melalui OriHime, mereka merasa seperti berada di sana.

Orang yang bersentuhan dengan OriHime di kantor mengatakan bahwa kepribadian operator dapat dilihat dari gerakan leher dan tangannya serta suaranya. OriHime adalah teknologi yang dapat menyampaikan kehadiran seseorang beserta pikiran dan perasaannya, kata Yuki.

Eksperimen sosial pemenang penghargaan Ory Lab

Untuk menggambarkan manfaat sosial dari teknologinya, Ory Lab Inc telah membuka kafe robot yang dikenal sebagai DAWN (Diverse Avatar Working Network) di distrik Nihonbashi Tokyo. Proyek ini merupakan eksperimen sosial yang menciptakan lingkungan di mana bahkan penyandang disabilitas yang paling parah sekalipun dapat mengambil peran yang berarti dan berinteraksi dengan orang lain. Robot OriHime-D di kafe dikendalikan dari jarak jauh oleh staf multidisiplin, termasuk pasien ALS dan atrofi otot tulang belakang (SMA). Mereka bekerja dari jarak jauh sebagai pelayan dan mendapatkan upah per jam dengan mengendalikan avatar OriHime-D mereka dengan mata mereka. Dengan cara ini mereka dapat memberikan kontribusi sosial dan ekonomi yang positif.

Saat saya menggunakan OriHime dari rumah, saya merasa benar-benar ada di sana. Ya, memang banyak kesulitan dalam keseharianku, namun aku yakin hidupku mempunyai tujuan dan tidak sia-sia. Menjadi berguna dan membantu orang lain meskipun Anda merasa dibutuhkan adalah hal yang menggembirakan, kata Shota Kuwahara, yang menderita distrofi otot dan bekerja di kafe menggunakan avatar OriHime.

Written by