Eksperimen Panjang Jepang dalam Mengotomatisasi Lansia

Eksperimen Panjang Jepang dalam Mengotomatisasi Lansia

Eksperimen Panjang Jepang dalam Mengotomatisasi Lansia – Gambar Robear, prototipe robot pengangkat, direproduksi tanpa henti. Mereka masih menonjol dalam hasil pencarian gambar Google untuk istilah “robot perawat”. Foto-foto tersebut tampaknya merupakan gambaran sejauh mana kemajuan robot – dan bagaimana kita dapat mengandalkan mereka untuk merawat orang lain dalam waktu dekat.

Eksperimen Panjang Jepang dalam Mengotomatisasi Lansia

Eksperimen Panjang Jepang dalam Mengotomatisasi Lansia

meirapenna – Namun, perangkat seperti Robear, yang dikembangkan di Jepang pada tahun 2015, belum dinormalisasi di fasilitas perawatan atau rumah pribadi. Kenapa mereka belum berangkat? Jawabannya memberi tahu kita tentang keterbatasan solusi teknis dan kebutuhan mendesak untuk memikirkan kembali pendekatan kita terhadap layanan kesehatan.

Jepang telah mengembangkan robot untuk merawat lansia selama lebih dari dua dekade, dan investasi pemerintah dan swasta tumbuh pesat pada tahun 2010-an. Pada tahun 2018 saja, pemerintah pusat menghabiskan lebih dari $300 juta untuk mendanai penelitian dan pengembangan perangkat tersebut. Pada pandangan pertama, alasan perlombaan robotika dalam perawatan mungkin tampak jelas.

Hampir setiap artikel berita, presentasi, atau makalah akademis tentang topik ini dimulai dengan fakta dan angka mengenai populasi lansia di Jepang: angka kelahiran berada di bawah angka pengganti, populasi menyusut, dan 2.000 orang bekerja. -orang dewasa berusia, sekitar empat orang untuk setiap orang yang berusia di atas 65 tahun, sehingga pada tahun 2050 jumlah kelompoknya akan hampir sama.

Jumlah lansia yang membutuhkan perawatan meningkat pesat, begitu pula biaya perawatannya. Pada saat yang sama, kesenjangan layanan kesehatan yang sudah besar diperkirakan akan semakin buruk pada dekade mendatang. Tentu saja banyak orang Jepang melihat robot sebagai cara untuk menggantikan pekerja yang hilang tanpa harus membayar upah lebih tinggi atau mengajukan pertanyaan sulit tentang impor tenaga kerja imigran murah yang coba dibatasi oleh pemerintah konservatif Jepang.

Robot besi akan segera hadir. berbeda bentuk dan ukuran. Beberapa dirancang untuk terapi fisik, termasuk mesin yang membantu mengangkat lansia ketika mereka tidak dapat berdiri sendiri. bantuan dalam gerakan dan olahraga; memantau aktivitas fisik mereka dan mengidentifikasi jatuh; memberi makan mereka; dan membantu mereka mandi atau menggunakan toilet.

Pihak lain berupaya melibatkan lansia secara sosial dan emosional untuk mengelola, mengurangi, dan bahkan mencegah penurunan kognitif. Mereka juga dapat memberikan pendampingan dan terapi bagi lansia yang kesepian, sehingga memudahkan pengasuh untuk merawat orang-orang dengan kondisi terkait demensia dan mengurangi jumlah pengasuh yang diperlukan untuk perawatan sehari-hari. Robot-robot ini biasanya mahal untuk dibeli atau disewa, dan hingga saat ini sebagian besar telah dipasarkan ke fasilitas perawatan di rumah.

Semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa robot cenderung menciptakan lebih banyak lapangan kerja bagi para perawat.

Di Jepang, robot sering dianggap sebagai solusi alami terhadap “masalah” perawatan lansia. Negara ini mempunyai keahlian luas di bidang robotika industri dan telah memimpin dunia dalam penelitian robot humanoid selama beberapa dekade. Pada saat yang sama, banyak orang Jepang tampaknya – setidaknya secara sekilas – menyambut baik gagasan berinteraksi dengan robot dalam kehidupan sehari-hari mereka. Para komentator sering merujuk pada penjelasan agama dan budaya atas kesamaan ini – khususnya pandangan dunia animisme yang mendorong orang untuk melihat robot sebagai sejenis roh, dan popularitas besar karakter robot dalam manga dan animasi.

Perusahaan robotik dan pembuat kebijakan yang mendukungnya memuji gagasan bahwa robot pemeliharaan akan meringankan beban pekerja pemeliharaan dan menjadi industri ekspor baru yang besar bagi pabrikan Jepang. Judul bukunya bukan hanya satu, melainkan dua buku (yang diterbitkan masing-masing pada tahun 2006 dan 2011 oleh Nakayama Shin dan Kishi Nobuhito) yang mencerminkan keyakinan ini: Robot akan menyelamatkan Jepang.

Kenyataannya tentu saja lebih rumit, dan popularitas robot di masyarakat Jepang sangat bergantung pada promosi tanpa henti selama beberapa dekade yang dilakukan oleh pemerintah, media, dan industri. Merangkul gagasan robot adalah satu hal; kesediaan untuk berinteraksi dengan mereka dalam kehidupan nyata adalah hal lain. Terlebih lagi, kemampuan mereka yang sebenarnya jauh di bawah ekspektasi yang diciptakan oleh citra mereka yang berlebihan.

Kenyataan yang tidak menyenangkan bagi para penggemar robot adalah meskipun ada hype, dukungan dan subsidi pemerintah—dan pencapaian teknologi nyata dari para insinyur dan pemrogram—robot tidak berperan dalam kehidupan sehari-hari kebanyakan orang. Jepang, termasuk pengasuhan orang tua.

Survei nasional besar-besaran terhadap lebih dari 9.000 fasilitas perawatan lansia di Jepang menemukan bahwa pada tahun 2019, hanya sekitar 10% yang melaporkan menggunakan robot perawatan, sementara survei tahun 2021 menemukan bahwa hanya 2% dari sampel dari 444 orang yang memberikan perawatan di rumah pengalaman dengan robot pemeliharaan. Beberapa bukti menunjukkan bahwa ketika robot dibeli, robot tersebut sering kali hanya digunakan sebentar sebelum dikunci di lemari.

Baca juga : Jepang Negeri Robotika yang Berkembang

Penelitian saya berfokus pada kesenjangan antara janji robot perawatan dan implementasi serta penggunaan aktualnya. Sejak tahun 2016, saya telah menghabiskan lebih dari 18 bulan melakukan kerja lapangan etnografi di Jepang, termasuk menguji tiga diantaranya di panti jompo: Kallista, robot pengangkat; Paro, segel robot; dan robot humanoid Pepper. Pelukan untuk mencegah petugas perawatan mengangkat tangan warga, Paro memberikan terapi hewan dalam bentuk robot (sambil mengganggu penderita demensia yang berulang kali meminta staf di siang hari) dan Pepper untuk memberikan hiburan. sehingga karyawan dapat melakukan tugas lainnya.

Namun, masalah segera muncul. Staf berhenti menggunakan Hug setelah beberapa hari karena mereka mengatakan berpindah dari satu ruangan ke ruangan lain rumit dan memakan waktu, sehingga mengurangi waktu yang dihabiskan untuk berinteraksi dengan penghuni. Dan hanya sebagian kecil yang bisa diangkat dengan nyaman oleh mesin.

Paro diterima dengan lebih baik oleh staf dan warga. Ia dapat mengeluarkan suara, menggerakkan kepala, dan mengibaskan ekornya saat pengguna mengelus dan berbicara dengannya. Pada awalnya, para pekerja pemeliharaan cukup senang dengan robot tersebut.

Tetapi kesulitan segera muncul. Seorang warga terus-menerus mencoba “menguliti” Paro dengan menghilangkan lapisan luar bulu sintetisnya, sementara warga lainnya mengembangkan keterikatan yang sangat kuat, menolak makan atau tidur tanpa bulu sintetis tersebut. Staf harus terus memantau interaksi Paro dengan warga, yang tampaknya tidak mengurangi perilaku berulang pasien demensia parah tersebut.

Pepper biasanya menyelenggarakan kursus penyegaran yang diadakan setiap sore. Alih-alih memimpin aktivitas seperti karaoke atau mengobrol dengan warga, pengasuh meluangkan waktu untuk mendandani Pepper dan mengajaknya berjalan-jalan di depan ruangan. Kemudian menjadi hidup, memainkan musik yang ceria dan rekaman pertunjukan dengan volume yang jelas, dan memulai serangkaian latihan tubuh bagian atas yang dapat diikuti oleh penghuni.

Namun, pejabat kesehatan segera mengetahui bahwa agar warga dapat berpartisipasi dalam latihan rutin, mereka harus berdiri di samping robot, meniru gerakannya, dan mengulangi instruksinya. Karena jumlah lagu dan rutinitas latihan relatif sedikit, setelah beberapa minggu menjadi membosankan dan Pipari semakin jarang digunakan.

Krisis kesehatan bukanlah konsekuensi alami atau tak terelakkan dari penuaan populasi. Sebaliknya, hal ini merupakan hasil dari pilihan politik dan ekonomi tertentu.

Singkatnya, mesin telah gagal menyelamatkan tenaga kerja. Robot pemeliharaan sendiri memerlukan perawatan: harus dipindahkan, disimpan, dibersihkan, dihidupkan, digunakan, dijelaskan berulang kali kepada warga, terus dipantau selama digunakan, dan kemudian disimpan. Faktanya, semakin banyak bukti dari penelitian lain yang menunjukkan bahwa robot cenderung menciptakan lebih banyak lapangan kerja bagi perawat.

Baca juga : Augmented Reality Panduan Untuk Bisnis di Inggris

Namun yang menarik adalah jenis karya yang mereka ciptakan. Jika dulu para petugas kesehatan punya waktu luang, kini mereka tinggal meniru Pepper. Daripada mengobrol dan berinteraksi dengan warga, kini mereka bisa membiarkan mereka bermain dengan Paro dan mengontrol interaksi dari jarak jauh.

Dan sementara para pekerja yang harus mengangkat penghuninya mengambil kesempatan untuk mengobrol dan membangun hubungan, para pekerja yang menggunakan mesin Hug harus menghentikan komunikasi untuk memberi mereka waktu untuk mendorong robot kembali ke gudang.

Bagaimanapun, tugas-tugas yang berorientasi sosial dan komunikasi cenderung digantikan oleh tugas-tugas baru yang melibatkan lebih banyak interaksi dengan robot dibandingkan dengan orang di sana. Alih-alih memberikan waktu pribadi untuk melakukan lebih banyak pekerjaan manusia di bidang perawatan sosial dan emosional, robot malah mengurangi cakupan pekerjaan tersebut.

Masa depan apa yang dijanjikan oleh perangkat ini dan apa yang diperlukan agar perangkat tersebut menjadi “solusi” terhadap krisis medis? Mengingat pentingnya pengendalian biaya, penggunaan perangkat secara luas tampaknya merupakan skenario yang paling mungkin terjadi. Sayangnya, robot perawatan di rumah seperti itu membutuhkan lebih banyak orang dengan keterampilan lebih sedikit dan bayaran sesedikit mungkin.

Fasilitas medis mungkin perlu lebih besar dan tinggi untuk mencapai skala ekonomi yang membuat biaya peralatan robotik terjangkau, karena pembelian atau penyewaan peralatan robotik umumnya mahal bahkan dengan subsidi pemerintah. Karena para pekerja mungkin tidak perlu banyak berinteraksi dengan penduduk lokal dan secara teoritis dapat mengelola pekerjaan mereka dengan pelatihan, pengalaman, dan keterampilan bahasa Jepang yang lebih sedikit, mereka mungkin dapat didatangkan dari luar negeri dengan lebih mudah.

Faktanya, visi ini mungkin sudah menjadi kenyataan: Jalur migrasi telah dibuka dengan cepat di Jepang dalam beberapa tahun terakhir seiring dengan meningkatnya kekhawatiran mengenai kekurangan tenaga kerja di negara tersebut dan konsolidasi industri layanan kesehatan yang semakin cepat.

Written by