Sejarah Terbentuknya Negara Jepang

Sejarah Terbentuknya Negara Jepang

Sejarah Terbentuknya Negara Jepang – Sejarah Jepang sangat menarik bagi umat manusia karena berbagai alasan. Bangsa Jepang pertama kali terkenal karena menjadi negara Asia pertama yang berhasil mencontoh bangsa Eropa dalam pengembangan industri.

 

Sejarah Terbentuknya Negara Jepang

Sejarah Terbentuknya Negara Jepang

meirapenna – Jepang juga merupakan negara Asia pertama yang menghadapi bangsa Eropa dalam peperangan dengan sarana teknologi dan senjata modern pada awal abad ke-20, membuktikan bahwa Jepang pernah dan pernah mengalahkan Rusia dalam Perang Rusia-Jepang (1904-1905). Cina. dalam Perang Tiongkok-Jepang Pertama (1894-1985).

Kemenangan yang diraih tidak membuat Jepang puas dengan apa yang telah diraih, namun justru membuat Jepang semakin agresif. Fenomena ini dapat kita telusuri dari tindakan Jepang selanjutnya, apakah Jepang ikut serta dalam Perang Dunia I atau terlambat dalam aktivitasnya. Selain itu, Jepang berupaya membentuk negara Asia Timur Raya. Cita-cita inilah yang menarik Jepang ke dalam Perang Dunia II dan menyebabkan kehancurannya.

Setelah kehancuran akibat Perang Dunia II, Jepang bangkit kembali dalam waktu yang relatif singkat menjadi negara industri yang lebih maju dibandingkan sebelum perang. Selama ini Jepang menjadi negara industri penting di dunia yang mampu bersaing dengan Amerika Serikat. Untuk menilik lebih detail sejarah Kerajaan Jepang dari zaman dulu hingga saat ini, baik dari segi status maupun fungsi kaisarnya, pada kesempatan kali ini kami akan menyajikannya secara kronologis dalam tiga periode, yaitu:

  • Jaman dahulu, atau periode ketika kebijakan isolasi runtuh di Jepang.
  • Masa Restorasi Meiji atau masa dimana Perang Dunia II sedang berlangsung.
  • Masa setelah Perang Dunia Kedua atau masa setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua.

Kuno

Kisah awal mula sejarah Jepang tercatat dalam buku Kojiki (Catatan mengenai subyek kuno) pada tahun 712 dan dalam buku Nihongi atau Nihon Shoki (kronik Jepang kuno) pada tahun 720. Buku NIhongi berisi mitologi penciptaan pulau-pulau Jepang yang awalnya dikenal sebagai “Oyashima”.Pemerintahannya merupakan warisan dewa Amaterasu Omokami (Dewa Matahari). Amaterasu Omikami mewariskannya kepada cucunya Ninigi, dan dari Ninigi takhta diserahkan kepada cicitnya Jimmu sebagai kaisar pertama.

Bersamaan dengan penyerahan tahta kekaisaran, Ninigi juga memberikan tiga buah pusaka keluarga kepada Jimmu Tenno sebagai lambang kekuasaan/warisan kaisar berupa: kalung dari batu mulia, pedang dan cermin (Dasuki I, n.d., hal.8 ). Selain itu, seluruh kaisar Jepang menganggap dirinya keturunan Amaterasu Amikami. Oleh karena itu, kaisar sebagai penguasa tertinggi negara tidak dapat dikritik. Kekuasaan kaisar adalah suci dan tidak dapat diganggu gugat.

Hingga tahun 1192, Jepang diperintah oleh banyak keluarga yang berebut pengaruh dan saling menggulingkan, termasuk keluarga Mononobe, Soga, Fujiwara, Taira, dan Minamoto. Di antara keluarga-keluarga ini, keluarga Fujiwara pada awalnya adalah yang memiliki pengaruh paling besar.

Dengan munculnya Yoritomo Minamoto, maka terbentuklah pemerintahan keshogunan di Jepang, karena Yoritomo secara resmi menyebut dirinya “Sei-i-tai Shogun” pada tahun 1192 yang berarti “jenderal penakluk suku-suku liar di Timur”. Beginilah munculnya “pemerintahan duel” di Jepang, yaitu. yaitu:

  • Pemerintahan sipil yang berbasis di Kyoto di bawah kepemimpinan kaisar.
  • Pemerintahan militer berpusat di Kamamura dan Sogun sebagai kepala pemerintahan.

 

Baca juga : Menu Yang Wajib Dimiliki Kerajaan Inggris Saat Natal

 

Jepang memasuki era kegelapan di bawah kekuasaan keluarga Ashikaga dan hanya berakhir dengan munculnya tiga pemimpin militer Jepang, yaitu: Oda Nobunaga, Hideyoshi Toyotomi dan Iyeyashu Tokugawa. Iyeyashu Tokugawa-lah yang mengatur kembali pemerintahan shogun. Dia mengangkat dirinya sendiri sebagai Shogun pada tahun 1603 dan dengan demikian menjadi kepala semua penguasa feodal militer. Sedangkan sikapnya terhadap kaisar sama seperti pada masa Yoritomo, ketika kaisar tidak diberi kesempatan ikut serta dalam pemerintahan.

Waktu isolasi politik

Periode Restorasi Meiji – Perang Dunia Kedua

Pemerintahan keluarga Die Tokugawa yang dikenal dengan pemerintahan feodal tangan besi menerapkan kebijakan isolasi dan akhirnya dilanggar oleh Komodor Perry dengan Perjanjian Kanagawa pada tanggal 31 Maret 1854. Pada tanggal 8 November 1867, Shogun (Shogun Yoshinabu: Shogun terakhir) mengundurkan diri. dan mengembalikan kekuasaan kepada kaisar. Delapan bulan sebelum pengunduran diri shogun terakhir, Kaisar Komei meninggal (3 Februari 1867) dan digantikan oleh Kaisar Meiji. Ini mengakhiri pemerintahan keluarga Tokugawa yang telah berlangsung selama dua setengah abad.

Secara resmi, Mutsuhito (Kaisar Meiji) memerintah dari 25 Januari 1868 hingga 30 Juli 1912. Meiji Tenno memindahkan pusat pemerintahannya dari Kyoto ke Edo, yang kemudian berganti nama menjadi Tokyo, yang berarti “Ibukota Timur “ artinya “. Selain itu, mulai tahun 1868 dimulailah pembangunan Jepang yang dikenal dengan Restorasi Meiji. Oleh karena itu, intisari Restorasi Meiji adalah pemulihan kekuasaan politik dari keluarga Tokugawa kepada kaisar (Tenno) dan modernisasi (Suara Pembawaran, 26 Juli 1989)

 

Terbentuknya Negara Jepang

 

Restorasi Meiji membawa dampak besar bagi Jepang dalam bidang bisnis, pendidikan, militer dan ekonomi. Politik. Secara ekonomi, Restorasi Meiji membuat Jepang berhasil menguasai pasar Asia pada abad ke-19 M bahkan menjadi saingan berat Amerika Serikat dan Eropa. Restorasi Meiji juga mengubah Jepang yang tadinya merupakan negara agraris menjadi negara industri.

Di bidang pendidikan, Restorasi Meiji membuat Jepang menjadi negara Asia pertama yang terbebas dari buta huruf, bahkan Jepang menjadi pionir Asia dalam kemajuan pendidikan. Karena pendidikan merupakan landasan terpenting bagi pembangunan suatu negara modern. Selain itu Jepang juga semakin cemerlang dalam bidang militer karena mempunyai tentara yang kuat, disiplin, patuh dan berani. Dia jelas memiliki pengaruh besar di bidang politik, karena kebijakan isolasi dihapuskan melalui Restorasi Meiji.

Pada zaman Meiji, kita dapat melihat dengan jelas kedudukan dan fungsi kaisar. Konstitusi menyatakan:

  • Kaisar adalah sumber segala kekuasaan.
  • Kekuasaan nyata (kekuasaan nyata/praktis) dijalankan oleh badan pemerintah atas nama kaisar.
  • Kedudukan kaisar bersifat sakral dan tidak dapat diganggu gugat (secret and inviolable).

Kerajaan Showa (Kaisar Hirohito)-lah yang menyeret Jepang ke dalam Perang Dunia II. Karena Jepang berupaya menciptakan negara Asia Timur Raya yang terinspirasi oleh ajaran Shinto Hakko Ichi-u (dunia sebagai satu keluarga – di bawah kepemimpinan Jepang). Faktanya, Konstitusi Kekaisaran Jepang Raya, yang diundangkan pada tanggal 11 Februari 1889 dan berlaku hingga Perang Dunia II, antara lain menetapkan bahwa Dai Nippon Teikkoku (Negara Kekaisaran Jepang Besar) dikendalikan oleh Kaisar.

Konstitusi juga menyatakan bahwa kekuasaan kaisar adalah suci dan tidak dapat diganggu gugat. Perjanjian. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Kaisar Hirohito menyatakan perang terhadap Amerika Serikat dan Inggris Raya pada tanggal 8 Desember 1941, setelah menghancurkan Pearl Harbor pada tanggal 7 Desember. Oleh karena itu, sejak zaman Meiji hingga Perang Dunia II, pemerintahan berada di tangan kaisar.

Setelah Perang Dunia Kedua

  • Pelantikan Perdana Menteri sebelumnya yang dicalonkan (dipilih) oleh Diet (Parlemen Jepang).
  • Pelantikan Ketua Mahkamah Agung.
  • Pengumuman Undang-undang – undang-undang dan perjanjian dengan negara lain.

Pemanggilan Parlemen Negara, menyelenggarakan dan memberikan hadiah atas nasihat dan persetujuan Dewan Menteri (Suara Karya, 25 April 1981; Lihat juga: Harian Angkatan Bersenjata, 11 November 1982.

Kaisar Hirohito meninggal pada tanggal 7 Januari 1989 dan kemudian digantikan sebagai kaisar baru oleh putra mahkotanya Akihito. Dengan demikian terjadilah perubahan zaman yaitu dari zaman Showa ke zaman Heisei yang adalah era sarana perdamaian (Sinar Pagi, 15 Januari 1989; lihat juga: Jawa Pos, 24 Februari 1989).

Oleh karena itu tidak mengherankan jika tiga jam setelah wafatnya Kaisar Hirohito pada tanggal 7 Januari 1989, terjadilah “Kenjito Acara Shokei Nogi” atau “upacara penyerahan takhta suci kepada Kaisar Akihito yang baru” berlangsung. Mengapa tiga ( 3 ) Harta suci harus diserahkan kepada penerusnya. tanpa downtime.

Jadi Jepang sudah tampil sejak 7 Januari 1989, dengan nama Era Heisei, pelantikan Kaisar Akihito sebagai Kaisar Jepang ke-125 baru dilakukan pada 12 November 1990. 37 presiden, 11 perdana menteri dan 20 raja dari seluruh dunia hadir pada upacara penobatan Kaisar Akihito. Dari Indonesia, Presiden dan Ibu Negara Tien Soeharto serta Menteri Luar Negeri Ali Alatas.

Written by