Teknologi Terkini dalam Industri Makanan Jepang

Teknologi Terkini dalam Industri Makanan Jepang

Teknologi Terkini dalam Industri Makanan Jepang – Industri makanan Jepang menawarkan banyak pilihan berbeda untuk makan di luar: restoran, kafe, makanan cepat saji, dan banyak lagi.

Teknologi Terkini dalam Industri Makanan Jepang

Teknologi Terkini dalam Industri Makanan Jepang

meirapenna – Industri ini selalu kekurangan tenaga kerja, namun banyak toko menarik pelanggan dengan pendekatan unik. Mari kita lihat bagaimana industri makanan Jepang berkembang dengan teknologi.

Robot piring bekerja di industri makanan dan membantu mewujudkan DX

Semakin banyak restoran dan kafe yang mengadopsi robot pengantar nampan untuk mengatasi masalah kekurangan tenaga kerja di industri makanan Jepang.

Dengan memperkenalkan robot pembayaran, karyawan dapat fokus pada tugas yang hanya dapat dilakukan manusia. Daripada menghabiskan waktu untuk menyajikan dan mengambil piring, mereka dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbicara dengan pelanggan. Hal ini memungkinkan staf untuk menawarkan keramahtamahan yang baik kepada pelanggan mereka, seperti memberikan deskripsi rinci tentang hidangan atau menyarankan item tambahan untuk dipesan.

Robot pengantar Tallus menggunakan kamera 3D, teknologi LiDAR (teknologi sensor cahaya), dan banyak perangkat sensor canggih lainnya untuk mengenali orang-orang bergerak di sekitar mereka. Tidak hanya itu, robot ini dapat dengan sempurna mendeteksi dan menghindari sepatu, tas, atau apapun yang berukuran sekitar 2 inci atau lebih. Banyak restoran Jepang memiliki zashiki (kamar bergaya Jepang dengan lantai tatami) dan hori-gotatsu (meja dengan lantai berpemanas) yang mengharuskan pelanggan melepas sepatu mereka. Salah satu fitur khusus robot ini adalah robot ini dirancang untuk mendeteksi sepatu yang dekat dengan lantai tanpa kompromi.

Memasak dapat diletakkan di rak paling atas dari sudut mana pun. Piring tinggi dan gelas bir juga cocok untuk nampan ini. Robot-robot tersebut dikendalikan dari jarak jauh, sehingga dapat digunakan secara fleksibel sesuai dengan kejadian yang terjadi di toko.

Pengembangan robot penanganan makanan Jepang akan terus berlanjut di masa depan sehingga orang yang bekerja di industri makanan dapat menggunakannya lebih efisien.

Baca juga : Teknologi Penerbangan Asli Kelas Dunia Jepang

Kafe perhotelan yang dikendalikan dari jarak jauh

Sebuah kafe di Daerah Chuo di Tokyo dijalankan oleh robot avatar karyawan “pilot” dari rumah atau lokasi jarak jauh lainnya untuk melayani pelanggan. Berdasarkan konsep “memberikan setiap orang kesempatan untuk tetap terhubung dengan masyarakat”, kafe ini dikembangkan agar masyarakat yang tidak dapat meninggalkan rumahnya karena cacat berat atau alasan lain dapat bekerja di kafe dan berpartisipasi dalam kehidupan sosial melalui robot.

Saat memasuki kafe, mata Anda langsung tertuju pada robot yang menyapa Anda dengan ramah “Halo!” sebelum menanyakan apakah Anda memiliki reservasi. Robot ini juga dengan cerdik memandu seluruh pelanggan yang kebingungan saat memasuki kafe. Bot ini dikendalikan oleh manusia, bukan AI, sehingga dapat mengobrol lebih fleksibel.

Bot Avatar akan ditempatkan di dekat kursi di kafe. Pilot menerima pesanan pelanggan dengan robot ini. Selain itu, pilot dapat berbicara dengan pelanggan dan memberikan layanan dengan cara yang unik. Misalnya, jika pelanggan datang ke kafe pada hari ulang tahunnya, pilot dapat menampilkan gambar bertuliskan “Selamat Ulang Tahun!” untuk menghormatinya.

Tidak semua layanan unik ini tercantum dalam kebijakan SDM. Terkadang pilot memikirkan cara mereka sendiri untuk membuat pelanggan senang. Jika pilot lain melihat keramahan ini, dia mungkin memutuskan untuk menambahkan pendekatannya sendiri. Hal ini membawa efek sinergis pada layanan pelanggan. Saat pilot tidak berbicara dengan pelanggan, mereka secara aktif bertukar informasi satu sama lain dari waktu ke waktu.

Yang menarik dari bot avatar adalah meskipun terlihat sama, mereka dapat menunjukkan karakteristik pergerakan yang berbeda tergantung pada pilotnya memeriksa mereka. Misalnya, seorang pilot mungkin dengan nada meminta maaf mengangkat tangan robot ke kepalanya karena pilot tersebut tidak bisa berbahasa Inggris dengan baik dan sulit baginya untuk berbicara dengan pelanggan dari luar negeri. Melihat gerakan-gerakan ini, Anda benar-benar merasa bahwa robot-robot ini adalah avatar dari orang-orang yang mengendalikannya.

Kafe ini dimulai sebagai eksperimen bagi orang-orang yang tidak bisa keluar begitu saja untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosial. Namun, robot avatar ini secara bertahap mulai muncul di lebih banyak tempat untuk membantu mengatasi kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus di kafe dan restoran lain juga. Beberapa restoran cepat saji telah memperkenalkan robot.

Baca juga : Kecerdasan Buatan untuk Pelestarian Warisan Budaya

Restoran berbasis pengalaman dengan teknologi VR dan pemetaan proyeksi

Restoran pengalaman yang berlokasi di Daerah Shibuya Tokyo memungkinkan Anda menikmati kisah berbagai makhluk melalui ekspresi unik. menggabungkan makanan dengan seni.

Di restoran ini, Anda merasakan daya tarik ruangan kecil sebelum makan dimulai. Setelah itu, kami pindah ke ruang utama restoran, di mana pemetaan proyeksi mengelilingi seluruh dinding. Makan makanan dan dengarkan cerita melalui VR, seni interaktif, dan efek khusus lainnya. Setiap makanan dan kekuatan memiliki tema yang berbeda. Dengan mengalami semua ini bersama-sama, Anda dapat menikmati cerita yang menggabungkan makanan dan seni.

Meskipun banyak yang telah diinvestasikan untuk efek ini, para koki juga memperhatikan makanannya sendiri. Para koki menggunakan bahan-bahan segar musiman dari Jepang dan pengalaman kuliner serbaguna mereka dari luar negeri untuk menyiapkan setiap hidangan. Mereka juga fokus pada warna dan kombinasi bahan sehingga makanan menyatu dengan baik dengan gambar saat disajikan.

Pilihan menu vegan juga tersedia untuk memenuhi banyak kebutuhan pelanggan. Para koki berusaha untuk menciptakan hidangan terlezat, hanya menggunakan bahan-bahan nabati, sambil menggunakan visi mereka tentang makrobiotik dan nutrisi.

Restoran ini juga peduli dengan operasional berkelanjutan. Misalnya, mereka memilih sedotan ekologis dan wadah makanan untuk dibawa pulang. Ia juga menggunakan sayuran “rusak” dalam jumlah besar (dengan bentuk tidak beraturan atau cacat lainnya) untuk mencegah hilangnya makanan. Pertimbangan masyarakat dan lingkungan restoran ini menjadi faktor tambahan yang membuatnya menarik, selain pengalaman yang menghibur dan menyenangkan.

Written by