Tempat Bersejarah Di Jepang Yang Wajib Dikunjungi

Tempat Bersejarah Di Jepang Yang Wajib Dikunjungi

Tempat Bersejarah Di Jepang Yang Wajib Dikunjungi – Dan tentunya Jepang menjadi salah satu destinasi terpopuler bagi para traveller karena banyaknya destinasi wisata seperti tempat bersejarah dan tempat budaya seperti museum dan situs keramat.

 

Tempat Bersejarah Di Jepang Yang Wajib Dikunjungi

Tempat Bersejarah Di Jepang Yang Wajib Dikunjungi

meirapenna – Peningkatan pengunjung asing ke Jepang selama satu dekade terakhir, yang pertama kali mencapai 10 juta orang pada tahun 2013, merupakan salah satu keberhasilan Jepang dalam mengembangkan sumber daya yang ada di sektor pariwisata.

Pemerintah Jepang mendirikan Badan Pariwisata Jepang pada tahun 2008 dan awalnya menetapkan tujuan untuk meningkatkan jumlah pengunjung asing hingga 20 juta pada tahun 2020. Pada tahun 2016, setelah mencapai target 20 juta, pemerintah merevisi target menjadi 40 juta pada tahun 2020 dan meningkat menjadi 60 juta pada tahun 2030.

Tempat wisata bersejarah termasuk yang paling banyak dikunjungi. hal yang populer bagi wisatawan dari dalam dan luar negeri, karena benda bersejarah dapat memperkenalkan kehidupan dan seni budaya Jepang pada waktu tertentu. Di bawah ini 10 tempat bersejarah di Jepang yang wajib dikunjungi traveler.

Tokyo Samurai Museum

Museum sejarah ini kaya akan sejarah Jepang dan salah satu kepercayaan For For The Japanese menghargai kehormatan lebih dari nyawa mereka sendiri dan terkait erat dengan museum ini. Museum ini terletak di kota Tokyo, tepatnya di distrik Shinjuku Kabukicho.

Museum ini didirikan untuk mengedukasi pengunjung tentang kehidupan masyarakat Jepang selama 700 tahun terakhir pada periode Kamajura dan Edo. Dengan didirikannya museum ini, pengunjung dapat mempelajari lebih lanjut tentang kehidupan dan semangat para pejuang samurai dan mengetahui bahwa para pejuang samurai bukanlah pejuang biasa melainkan pejuang yang terhormat.

Kamakura

Setelah Museum Samurai, tempat bersejarah bagus lainnya di Jepang adalah kota kecil bernama Kamakura di Kanagawa. Kota ini juga menempati posisi penting dalam sejarah Jepang karena pernah menjadi pusat politik Jepang dan berbagai tempat bersejarah.

Pada abad ke-12, Minamoto Yoritomo memutuskan untuk menjadikan wilayah Kamakura sebagai pusat pemerintahan militer, yang kemudian mendirikan periode Kamakura, munculnya gerakan pertama feodalisme Jepang dan awal mula budaya samurai dan Penyebaran agama Buddha di Jepang.

Bahkan saat ini, berbagai bangunan kuil masih berdiri sebagai pengingat masa lalu ketika agama Buddha masih populer di masyarakat Jepang. Banyak pengunjung Jepang dari seluruh dunia berduyun-duyun ke kota Kamakura untuk melihat patung Buddha Agung Kamakura dan Kuil Hasedra.

Patung Buddha Agung Kamakura berusia 1200 tahun dan terletak di situs yang sama dengan Kuil Kotouin. Patung ini menjadi ikon utama untuk dinikmati semua orang. Dekat Kuil Kamakura terdapat Makam Yagura yang terkenal, rumah bagi beberapa prajurit samurai pemberani.

Hasedera adalah kuil utama sekte Buzan Buddha Shingon dan terletak di Sakurai, Prefektur Nara, Jepang. Pura ini memiliki arsitektur megah dan pemandangan alam serta taman yang eksotis.

Jembatan Suci Kuil Futarasan Nikkō (Jembatan Shinkyo)

Sebuah kota di Prefektur Tochigi di Jepang adalah tujuan wisata yang populer. Orang Jepang mengatakan, “Jangan pernah mengucapkan ‘kekkō’ sampai Anda melihat Nikkō. Kekko artinya cantik, istimewa, atau ‘Saya senang’, karena kota Nikkō mencerminkan keindahan Jepang.”

Jembatan suci di atas Sungai Daiya milik Kuil Futarasan. Struktur pernis merah terang yang indah ini dianggap sebagai salah satu dari tiga jembatan terindah di Jepang dan merupakan pintu gerbang sempurna menuju Nikko.

Jembatannya adalah Dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada bulan Desember 1999, Shinkyo berukuran 28 meter, lebar 7,4dan terletak 10,6di atas Sungai Daiya. Menurut legenda, seorang pendeta bernama Shōdō dan para pengikutnya mendaki gunung untuk berdoa bagi kemakmuran bangsa.

Namun, mereka tidak dapat menyeberangi Sungai Daiya yang mengalir deras, jadi Shōdō berdoa dan kemudian dewa setinggi 10 kaki bernama Jinja-Daiou muncul dengan dua ular melilit tubuhnya. lengan pemutar sisi kanan.

Jinja-Daiou melepaskan ular biru dan merah dan mengubahnya menjadi jembatan berlapis sedimen seperti pelangi yang dapat digunakan Shōdō dan pengikutnya untuk menyeberangi sungai.

Oleh karena itu, jembatan ini terkadang disebut Yamasugeno-jabashi, yang berarti “jembatan alang-alang ular”. Shinkyo telah direnovasi berkali-kali, namun mengikuti pola desain yang sama sejak tahun 1636, ketika itu hanya diperbolehkan digunakan oleh utusan dari istana kekaisaran. Sudah dibuka bagi umum sejak tahun 1973.

 

Baca juga : Festival Musik Terbaik Di Inggris Tahun 2023

 

Nikkō

Sejarah dan pesona alam Nikkō berperan penting dalam pariwisata di kawasan ini, karena Nikkō terletak di pegunungan dan memiliki banyak sumber air panas, yang juga terkait dengan sejarah kota ini.

Kuil Rinnoji

Lokasi di daerah pegunungan dan keberadaannya banyak kuil dan kuil yang akan memberi kita gambaran seperti apa Jepang di masa lalu. Untuk memulai tur akbar situs bersejarah ini, kita bisa mengunjungi Kuil Toshogu tempat pemakaman Tokugawa Leyasu pendiri dan pemimpin Keshogunan Tokugawa. Shogun Tokugawa memerintah dinasti Jepang selama lebih dari 250 tahun.

Kuil Rinnoji di Rinnoji memiliki tiga manifestasi Buddha, yaitu Buddha Amida, Buddha Berkepala Kuda, dan Buddha Berkepala Seribu, dan juga menjadi daya tarik Kuil Nikko. Kuil ini juga termasuk dalam Situs Warisan Dunia (UNESCO).

 

Tempat Bersejarah Jepang

 

Shinjuku Tokyo

Shinjuku dapat disebut sebagai ibu kota Tokyo karena merupakan salah satu dari 23 distrik khusus Tokyo Jepang juga pusat komersial dan pemerintahan serta rumah bagi salah satu stasiun pertukaran transportasi umum terbesar di Tokyo, Stasiun Shinjuku. Setelah Gempa Besar Kanto pada tahun 1923, kota ini mulai berkembang menjadi seperti sekarang.

Pada zaman Edo, Shogun mewariskan tanah tersebut kepada pemilik Naito (Daimyo) dari Tsuruga dan tanah tersebut sekarang menjadi milik umum. Taman ini dikelola oleh Badan Rumah Tangga Kekaisaran Taman Nasional Shinjuku Gyoen dan pada tahun 2001 taman ini menjadi taman nasional di bawah yurisdiksi Kementerian Lingkungan Hidup Jepang.

Pada tahun 2013 Ini Taman adalah latar anime The Garden of Words . Dalam novel Suara Gunung (Yama no Oto) karya Yasunari Kawabata, karakter bernama Shingo berkata, “Kamu bisa berbohong.” di bawah. cara keluar dari Jepang: Saya tidak pernah mengira akan ada tempat seperti ini di pusat kota Tokyo”

Serangan udara di Tokyo dari Mei hingga Agustus 1945 menghancurkan banyak bangunan di kawasan Shinjuku, stasiun Yotsuya, Kagurazaka dan Takadanobaba. Meskipun terdapat 63.295 bangunan sebelum perang, hanya 6.836 yang tersisa. Selain itu, jumlah penduduk sebelum perang hampir 400.000 jiwa, pada akhir perang jumlah ini turun menjadi 78.000 jiwa.

Museum Arsitektur Terbuka Edo-Tokyo

Dunia tahu bahwa Tokyo memiliki beberapa arsitektur yang paling menakjubkan dan menakjubkan dan museum ini terletak di pinggiran kota kota Tokyo dan dikenal sebagai museum bangunan bersejarah Jepang.

Museum yang memamerkan, di ruang terbuka, terutama di taman, bangunan kelas menengah Jepang, dari masyarakat biasa hingga rumah orang kaya dan berkuasa seperti mantan Perdana Menteri Takahashi Korekiyo.

Museum menawarkan Pengunjung berkesempatan untuk memasuki dan menjelajahi berbagai bangunan dengan berbagai gaya, zaman dan tujuan, mulai dari rumah mewah hingga toko sebelum perang, pemandian umum (Sente) dan bangunan bergaya Barat zaman Meiji yang biasanya dirancang untuk wisatawan atau tidak dapat diakses. kepada pengunjung biasa atau sesekali lainnya. dapat ditemukan di Tokyo.

Kuil Toshogu Nikko

DiKuil Nikko, Kuil Toshogu adalah yang paling terkenal karena merupakan salah satu kuil Warisan Dunia UNESCO dan di sinilah letak makam Tokugawa Leyasu , shogun pertama pada zaman Edo, terletak di Kuil Toshogu.

Pada tahun 1936 pembangun merenovasi candi agar terlihat seperti sekarang, dengan gaya arsitektur penuh warna yang membedakannya dari situs suci lainnya ditersebut.

Misalnya, Gerbang Yomei-mon di kuil ini merupakan karya seni spektakuler yang selalu disukai pengunjung. Terdiri dari lima ratus ukiran halus yang berusia lebih dari 400 tahun dan menambah keindahan tempat ini.

Karya agung lainnya yang dapat dilihat di properti ini adalah Kucing Tidur, yang juga dikenal sebagai patung Numurineko dan patung Burung Gereja. Patung “Kucing Tidur” merupakan salah satu Nikko, harta nasional Jepang, sedangkan patung “Burung Gereja” merupakan simbol perdamaian yang diperjuangkan Jepang, khususnya pada masa Keshogunan Tokugawa.

Written by