Pameran Seni Paling Bergengsi Di Jepang Tahun 2023

Pameran Seni Paling Bergengsi Di Jepang Tahun 2023

Pameran Seni Paling Bergengsi Di Jepang Tahun 2023 – Setelah rehat beberapa tahun akibat pandemi Covid-19, kini saatnya menggelar pameran seni besar. Karena Jepang kaya akan budaya dan teknologi, Jepang tentunya merupakan salah satu negara dengan acara seni paling bergengsi.

 

Pameran Seni Paling Bergengsi Di Jepang Tahun 2023

Pameran Seni Paling Bergengsi Di Jepang Tahun 2023

meirapenna – Akan ada banyak acara dan pameran seni di tahun 2023 yang tidak boleh dilewatkan oleh para penggemar. Mulai dari Henri Matisse, Claude Monet, hingga Studio Ghibli, mereka siap merevitalisasi dunia pertunjukan seni, khususnya di Jepang.

Apakah Anda berencana berlibur ke Jepang? Jika iya, maka tahun 2023 adalah waktu terbaik bagi saya sebagai pecinta seni dan desain. Mengapa? Pada tahun 2023, Anda akan dimanjakan dengan pilihan di antara berbagai destinasi pameran seni, desain, dan mode di Jepang.

Berikut adalah 8 pameran seni dua dan tiga dimensi yang dapat Anda kagumi secara langsung di Jepang dalam beberapa bulan mendatang.

Malam Seni Roppongi

Meskipun Anda bukan pecinta seni atau sekadar pengagum budaya, Roppongi Art Night Festival juga bukan untuk Anda karena semuanya, Siapa pun yang mengunjungi Jepang pasti melewatkannya.

Berbagai instalasi seni luar ruangan, pertunjukan langsung, pameran budaya, ceramah dan lokakarya akan mengisi festival seni malam ini.

Melalui panggilan terbuka , daftar seniman terkenal dan pendatang baru siap untuk membentuk festival seni malam terbaik di Jepang. Kolaborasi seniman konsep Takashi Kuribayashi dengan Cinema Caravan dan seniman multimedia Tomoko Konoike hanyalah beberapa nama besar yang karyanya akan kita lihat.

Wes Anderson

Secara tidak sengaja, Wes Anderson “adalah istilah yang menggambarkan gaya atau estetika yang mengingatkan kita pada film-film sutradara Amerika Wes Anderson.

Istilah ini dipopulerkan oleh akun Instagram @accidentallywesanderson yang menampilkan foto-foto lokasi nyata di berbagai belahan dunia, mirip dengan lokasi yang digunakan dalam film-film Anderson.

Menyusul kesuksesannya di Korea Selatan pada tahun 2022, pameran Accidentally Wes Anderson (AWA) akan dipresentasikan di Warehouse Terrada pada bulan April ini.

Pameran seni ini menampilkan kurang lebih 300 foto dari akun Instagram AWA yang menampilkan estetika sutradara dengan komposisi simetris dan warna-warna pastel.

Henri Matisse: Jalan Menuju Warna

Henri Matisse (1869–1954) dianggap sebagai salah satu seniman paling berpengaruh di dunia Abad ke 20 Abad – 20 Rupanya tak jarang karya-karyanya banyak ditemui di berbagai pameran di Tokyo setiap tahunnya.

Henri Matisse: Jalan Menuju Warna adalah peristiwa yang sangat penting. Ini adalah retrospektif Matisse skala besar pertama yang pernah disaksikan Jepang dalam hampir 20 tahun.

Sebagian besar karya yang dipamerkan dipinjam dari Centre Pompidou di Paris. Sekitar 150 karya yang dipamerkan berkisar dari lukisan cat minyak awal hingga patung dan potongan kertas yang menggambarkan “kehidupan kedua”. Karya tersebut diberi judul sendiri oleh sang seniman ketika ia terbaring di tempat tidur selama berbulan-bulan karena kanker usus besar.

 

Baca juga : Mengetahui Tentang Agama Di Inggris

 

Friday Roadshow dan Pameran Ghibli

The Friday Road Show adalah program televisi mingguan pada tahun 1985 dengan film keluarga berdurasi panjang, yang disiarkan penuh setiap hari disiarkan Jumat malam di Nippon TV (NTV).

Saluran ini memiliki hubungan dekat dengan Studio Ghibli. Saluran ini telah menayangkan film-film studio anime terkenal lebih dari 200 kali dalam beberapa dekade sejak peluncuran fitur pertamanya, “Nausicaa of the Valley of the Wind” (1984) karya Hayao Miyazaki.

Dalam pameran gabungan antara NTV dan Studio Ghibli ini, para penggemar anime dapat menikmati keajaiban studio animasi melalui karya pahatan Takayuki Takeya.

Karyanya mencakup karakter dari film debut Studio Ghibli, lentera cermin kaca patri studio, dan instalasi menarik lainnya.

 

Pameran Seni Jepang

 

Cahaya: Karya dari Koleksi Tate

Musim panas ini, Pusat Seni Nasional di Tokyo mengadakan pameran eksklusif yang menampilkan sekitar 120 karya dari British Tate Museum.

Semua karya yang dipamerkan bertema cahaya dan mencakup lebih dari 200 tahun sejarah seni rupa dalam media seni lukis, fotografi, patung, gambar dll film .

Yayoi Kusama akan mempersembahkan salah satu kamar tak terbatas ikoniknya, “The Passing Winter”. Selain Yayoi, kita juga akan bertemu dengan dua seniman kontemporer, James Turrell dan Olafur Eliasson.

Yang pasti John Constable dan Claude Monet, sebagai seniman yang ahli dalam menggambarkan “cahaya”, termasuk di antara seniman yang berkarya dengan cahaya dalam arti yang lebih abstrak dengan menggunakan teknologi modern.

Pameran David Hockney

Salah satu pameran seni mendatang akan menampilkan lebih dari 100 karya David. Ini adalah pameran terlengkap dari seniman paling serba bisa sepanjang masa yang pernah diadakan di Jepang.

Karya-karya yang dipamerkan, selama 60 tahun terakhir, berkisar dari mahakarya awal yang dilukis di Pantai Barat Amerika Serikat pada tahun 1960-an hingga serangkaian lukisan berskala besar yang dibuat selama Lockdown Covid-19 di Normandia, Prancis utara.

Pameran Yves Saint Laurent

Namanya Saint Laurent salah satunya penentu terbesar masa depan mode abad ke-20. Sekitar 110 karya akan dipamerkan, termasuk karya-karya seperti gaun Mondrian tahun 1965, aksesori, sketsa, dan foto desainer sedang bekerja.

Ini pertama kalinya retrospektif resmi Saint Laurent digelar di tengah hiruk pikuk industri fesyen di Tokyo. Inilah momen paling tepat untuk menyaksikan perjalanan stylist dan karya-karyanya dalam pameran yang berkolaborasi langsung dengan Musée Yves Saint Laurent di Paris.

Adegan dari serial “Monet 2023”

Quest Tahun ini, Jepang menyelenggarakan dua retrospektif besar yang didedikasikan untuk Monet dan karyanya di Tokyo dan Osaka untuk merayakan hari jadi yang penting.

Pameran di Tokyo berlangsung di Museum Kerajaan Ueno. Dari potret di awal karirnya hingga lukisan pemandangan, termasuk karya dari seri Haystacks , salah satu karya seni termahal selain Monalissa karya Leonardo.

Tahun 2024 menandai peringatan 150 tahun pameran Impresionis pertama di dunia di Paris pada tahun 1874.

Lukisan Cinta dalam Koleksi Louvre

Serangkaian lukisan ini, yang dipinjamkan dari Louvre di Paris, dikurasi tentang penggambaran gairah dan romansa yang berapi-api.

Seri ini terdiri dari 70 mahakarya yang diciptakan antara abad ke-16 dan pertengahan ke-19. Seniman unggulan termasuk François Boucher, Jean Honoré Fragonard dan François Gérard, serta visioner Eropa lainnya.

Egon Schiele dari koleksi Museum Leopold

Pelukis asal Wina, Egon Schiele, baru berusia 28 tahun ketika meninggal. Meskipun kariernya berumur pendek, ia dianggap sebagai salah satu seniman terhebat di akhir abad ke-19.

Pameran ini akan menjadi momen terpenting yang diselenggarakan Museum Seni Metropolitan di Tokyo sejak pameran yang didedikasikan untuk sang seniman 30 tahun lalu.

Dalam pameran ini Anda dapat mengetahui kejeniusan Egon melalui 50 item yang dipinjamkan dari Museum Leopold di Wina. Melalui karya seperti Potret Diri dengan Tanaman Lentera Cina dan potret bersama istrinya Edith dari tahun 1915, pameran ini menawarkan wawasan mendalam tentang kehidupan seniman muda dan warisan kuatnya.

Written by