Alat AI untuk Merevolusi Layanan Kesehatan di Jepang

Alat AI untuk Merevolusi Layanan Kesehatan di Jepang

Alat AI untuk Merevolusi Layanan Kesehatan di Jepang – Pasar layanan kesehatan AI diagnostik dan terapeutik di Jepang diperkirakan berjumlah sekitar $114 juta pada tahun 2027. Startup yang didirikan oleh para profesional medis mendapatkan peningkatan dari hal ini.

Alat AI untuk Merevolusi Layanan Kesehatan di Jepang

Alat AI untuk Merevolusi Layanan Kesehatan di Jepang

meirapenna – Para wirausahawan ini mengetahui banyak hal tantangan kesehatan. Mereka mentransformasi industri dengan menggunakan keahlian penyakit dan klinis yang luas untuk mengajarkan alat kesehatan AI yang baru. Dan AI sangat membantu para dokter ini.

Berikut tiga contoh bagaimana alat perawatan kesehatan AI yang dikembangkan di Jepang merevolusi diagnosis para dokter di negara tersebut.

1) Deteksi kanker

Endoskopi digunakan untuk deteksi dini kanker, dan perusahaan-perusahaan Jepang memiliki 98 persen alat-alat ini dari pasar global. Namun mendiagnosis kanker dari gambar endoskopi sangatlah sulit – bahkan dokter spesialis pun biasanya memerlukan pengalaman satu dekade. Namun startup Jepang AI Medical Services (AIM) memanfaatkan keterampilan para dokter ini melalui kecerdasan buatan.

Mereka telah mengembangkan alat kecerdasan buatan yang menganalisis gambar endoskopi perut dan usus besar pasien untuk menentukan kemungkinan mereka terkena kanker di masa depan. AI endoskopi dilatih pada lebih dari 200.000 video perut dan organ lain beresolusi tinggi yang dikumpulkan dari lebih dari 100 fasilitas medis di Jepang. Hal ini memungkinkan analisis gambar dan video secara real-time, sehingga membantu dokter mengonfirmasi area mencurigakan selama pemeriksaan endoskopi.

Dokter melakukan ribuan tes pencitraan setiap hari untuk mendeteksi kanker, namun hanya sekitar 20% dari kanker perut awal. masih hilang Tujuan alat ini adalah untuk mengurangi pekerjaan yang terlibat dalam diagnosis gambar dan data serta meningkatkan akurasi. Ia dapat menganalisis satu gambar hanya dalam 0,02 detik – jauh lebih cepat daripada empat detik yang biasanya dilakukan oleh para profesional. Hal ini juga dapat menentukan ada tidaknya kanker dengan akurasi sekitar 94%.

Namun, dokter bertanggung jawab atas diagnosis akhir. Pendiri perusahaan dan ahli gastroenterologi Dr. Tomohiro Tada menekankan aspek kolaboratif: “kombinasi kontrol kecerdasan manusia dan buatan dapat meningkatkan akurasi deteksi kanker.” Forum Ekonomi Dunia memilih perusahaan ini sebagai pionir teknologi pada tahun 2021, sebagai pengakuan atas kontribusi inovatifnya dalam memecahkan tantangan global yang penting.

Baca juga : Mengapa Jepang Tertinggal Dalam AI Generatif

2) Diagnosis flu

Saat mencari tanda-tanda flu, dokter biasanya memeriksa pembengkakan tenggorokan, yang diketahui seperti folikel yang berkembang ketika terinfeksi. Startup Jepang Iris bertujuan untuk meniru keahlian dokter profesional dengan melatih AI pada lebih dari 500.000 gambar tenggorokan dan melengkapi gambar tersebut dengan data pemeriksaan pasien untuk membuat diagnosis.

Perangkat medis AI-nya, nodoca, menganalisis gambar tenggorokan, suhu tubuh dan gejala yang dilaporkan sendiri untuk mendiagnosis flu dalam hitungan detik. Tidak seperti tes nasofaring tradisional, nodoca tidak mengharuskan pasien mengambil sampel, sehingga pengalamannya tidak menimbulkan rasa sakit. Perusahaan ini didirikan oleh Dr. Sho Okiyama, seorang spesialis pengobatan darurat yang ingin menjembatani kesenjangan teknologi antara dokter yang menggunakannya kekuatan kecerdasan buatan.

3) Menemukan penyakit jantung

Startup lain, Acute Medical Innovation (AMI), telah mengembangkan “stetoskop super” yang bertujuan membantu dokter mendiagnosis pasien dengan keberadaan dan jenis penyakit jantung.

Stetoskop super mendigitalkan suara jantung dan gambar EKG serta mengirimkan informasi melalui sensor yang terpasang di dada hanya dalam 10 detik. Hal ini membuka kemungkinan penggunaan alat kesehatan AI untuk diagnosis medis jarak jauh berbasis web.

Baca juga : Intervensi Inggris dan AS Terhadap Perkembangan Industri AI

Tantangan Revolusi Diagnostik AI di Jepang

Meskipun pengembangan perangkat medis AI semakin cepat, proses persetujuan yang panjang merupakan hambatan utama dalam penggunaan praktis di Jepang. Pada bulan Februari 2023, sekitar 30 perangkat medis AI telah menerima persetujuan dan sertifikasi farmasi di negara tersebut. Namun alat kesehatan AI yang baru membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk mendapatkan persetujuan. Setiap pembaruan pada perangkat memerlukan peninjauan baru, bahkan setelah mendapat persetujuan.

Penyedia layanan kesehatan juga kesulitan mendapatkan asuransi saat menggunakan perangkat medis AI. Jika perangkat AI yang digunakan dalam prosedur medis tidak dilindungi oleh asuransi kesehatan nasional, organisasi kesehatan tidak akan mendapat penggantian dari sistem asuransi nasional atas layanan yang mereka berikan.

Sebuah konsorsium yang terdiri dari 16 perusahaan telah dibentuk untuk mendorong Jepang. pemerintah akan menyiapkan sistem peninjauan dan persetujuan untuk perangkat medis AI dan mempercepat proses persetujuan. Pemerintah juga meluncurkan strategi DASH untuk SaMD guna mempercepat penerapan alat kesehatan AI dan memperkuat dukungan mereka.

Mengintegrasikan AI ke dalam transformasi layanan kesehatan di masa depan

Kerja sama pemerintah-swasta juga mendorong industri farmasi Jepang untuk lebih memanfaatkan AI alat kesehatan Pada tahun 2017, Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan mengidentifikasi enam prioritas – termasuk pencitraan diagnostik dan pengembangan produk medis – untuk penerapan alat AI yang dapat mengoptimalkan layanan kesehatan.

Tahun berikutnya, pemerintah meluncurkan AI. Hospital Program, sebuah proyek publik-swasta yang melibatkan lima perusahaan, termasuk Hitachi, IBM Jepang dan SoftBank. Mereka sedang mengerjakan inisiatif seperti pembuatan database medis yang sangat aman dan pengembangan sistem informed consent dan pengenalan suara yang dibantu AI untuk memperbarui catatan medis.

Kemajuan kolaborasi tersebut dan industri farmasi Jepang sejalan dengan upaya yang lebih luas. menjadikan alat kesehatan AI lebih mudah diakses secara global. Misalnya, Organisasi Kesehatan Dunia memperkenalkan pedoman baru pada bulan Oktober untuk memastikan bahwa etika dan hak asasi manusia merupakan hal penting dalam desain, penerapan, dan penggunaan kecerdasan buatan.

Tindakan tersebut dapat membantu mempercepat penggunaan kecerdasan buatan dalam layanan kesehatan. Bagi Jepang, hal ini dapat membantu mengatasi kekurangan tenaga kerja yang kronis, populasi yang menua, dan kesenjangan regional dalam layanan kesehatan. Hal ini tidak diragukan lagi akan mengubah masa depan layanan kesehatan.

Written by